Cersil Stefanus Perserikatan Naga Api 1

AliAfif.Blogspot.Com -
Cersil Stefanus Perserikatan Naga Api 1
Cersil Stefanus Perserikatan Naga Api 1

Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 2
dengan kebasan cambuk kuda itu telah mampu memaksa si pemanah keluar dari
persembunyiannya.
Orang yang muncul dari semak-semak itu ternyata seorang yang masih cukup muda,
usianya sekitar 30 tahun, bertubuh kurus jangkung, sedangkan mukanya menampilkan sifatsifatnya
yang kejam dan licik. Di pinggangnya terselip sebatang pedang pendek tanpa sarung,
dan di tangan kirinya masih memegang busur panah.
“Heh – heh – heh, tangkas juga kau, tua bangka”. Orang itu tertawa mengejek sambil
membuang busurnya dan menghunus pedang pendeknya.
Lelaki penunggang kuda itu masih tenang-tenang saja, ia telah menghentikan kudanya,
ucapnya dengan sikap yang sangat santai, “Bagus, akhirnya muncul juga kau. Tapi apakah
hanya kau seorang yang punya nyali untuk menemui aku ? Sedang ketiga kawanmu yang lain
masih juga bersembunyi seperti kura-kura !”
Wajah penghadangnya seketika berubah mendengar perkataan itu. Ia tidak menduga
kalau si tua itu begitu lihai sehingga ketiga kawannya yang masih bersembunyi pun dapat
diketahuinya. Sedang ketiga kawannya yang masih bersembunyi itupun kini terpaksa muncul
juga, dan langsung mengambil sikap mengurung terhadap si lelaki penunggang kuda itu.
Dengan ketajaman matanya, sipenunggang kuda itu mencoba menaksir kekuatan
keempat orang calon lawannya itu. Di antara empat orang penghadang itu, ternyata ada tiga
orang yang satu sama lain bermuka sangat mirip, yaitu sama-sama bertubuh kurus jangkung,
bermuka kejam dan licik. Bahkan pedang pendek yang dibawa oleh ketiga orang itupun
berbentuk sama. Jelaslah bahwa ketiga orang itu bersaudara.
Orang keempat bertubuh gemuk, namun nampak gesit gerak-geriknya dan
kelihatannya ilmu silatnya cukup tangguh. Itu disimpulkan dari sikapnya yang tenang dan
acuh tak acuh meskipun ia tidak membawa senjata sepotongpun. Sayang mukanya tertutup
secarik kedok, dan hanya matanya saja yang kelihatan.
Lelaki penunggang kuda itu menepuk-nepuk kantong kain yang tergantung di pelana
kudanya, sambil berkata, “Siapakah kalian ? Jika kalian bermaksud merampok aku, maka
kalian akan kecewa. Aku tidak banyak membawa uang dalam perjalanan ini”.
Salah seorang dari tiga bersaudara itu menjawab dingin, “Kami tidak butuh uangmu
yang busuk itu. Yang kami butuhkan cuma kitab yang ada di dalam kantong bajumu itu”.
Meskipun si penunggang kuda itu cukup tenang dalam menghadapi ketiga saudara dan
orang berkedok itu, namun ketika mendengar kalimat yang terakhir itu, mau tidak mau air
mukanya berubah juga. Pikirnya dengan berdebar.., “kenapa orang-orang ini tahu bahwa aku
membawa kitab berharga itu ?.. Padahal perjalananku ini kurahasiakan kepada siapapun,
kecuali kepada isteri dan kedua orang saudara angkatku. Siapakah yang membocorkan
rahasia perjalananku ?”..
Namun lelaki penunggang kuda itu masih berpura-pura tidak tahu di hadapan keempat
penghadangnya itu. “Kitab apa ? Aku tidak tahu maksud pembicaraan kalian,” katanya.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 3
Si jangkung kurus yang berdiri di tengah itu lalu memperdengarkan suara tertawa
mengejeknya. Katanya ………., “Tua bangka, ketahuilah bahwa kami tiga bersaudara inilah
yang bergelar Thay-san-sam-long (tiga srigala dari Thay-san), karena itu jangan coba-coba
bermain-main dengan kami. Hanya ada dua pilihan buatmu. Serahkan kitab itu dan kau akan
dapat pergi dari sini dengan selamat. Pilihan kedua, kau melawan dan terpaksa akan kami
bunuh, Thay-san-sam-long tidak pernah mengampuni siapapun yang mencoba membakang
permintaan kami”.
Si penunggang kuda itu agak terkejut juga mendengar ketiga orang itu telah
memperkenalkan diri sebagai Thay-san-sam-long, tiga saudara yang terkenal sebagai
pembunuh-pembunuh bayaran itu. Buat mereka, cukup dengan beberapa tahil orang akan
bisa menyuruh mereka untuk menghabisi nyawa orang lain, sehingga mereka dibenci dan
dikucilkan oleh kaum persilatan. Yang tertua bernama Tio Hau, dan kedua adiknya adalah
Tio Kiang dan Tio Bun. Kini tiga pembunuh bayaran yang terkenal itu telah menghadangnya,
jelas kesulitan yang dihadapinya tidak kecil. Apalagi masih ada si orang berkedok yang
kelihatannya juga berbobot itu.
Tapi lelaki penunggang kuda itupun bukan seorang pengecut, dengan gerakkan yang
hampir tidak terlihat ia telah mencabut pedang yang tergendong dipunggungnya itu, lalu
katanya menantang, “Baiklah, agaknya tidak ada gunanya lagi aku terus berpura-pura. Kitab
itu memang ada padaku, jika kalian begitu menginginkannya, kalian boleh mencoba
mengambil sendiri di tubuhku. Biarpun Thay-san-sam-long cukup ditakuti, tapi aku orang
she Tong tidak gentar sedikitpun”.
Akhirnya kedua belah pihak merasa tidak perlu bicara panjang lebar lagi. Thay-sansam-
long telah siap dengan pedang pendeknya masing-masing, dan mereka mulai melangkah
maju ke arah penunggang kuda itu. Sedangkan si orang berkedok malah mundur beberapa
langkah, rupanya ia hendak “melihat-lihat” dulu.
Di antara Thay-san-sam-long, si bungsu Tio Bun adalah yang paling berwatak
berangasan. Dibarengi teriak seperti lolongan serigala ia menerjang maju lebih dulu, pedang
pendeknya lebih dulu diarahkan ke bawah untuk membabat kaki kuda yang ditunggangi
lawannya. Gerakannya cepat dan telak, benar-benar mirip seekor serigala liar.
“Licik !” bentak si lelaki penunggang kuda itu. Tubuhnya tiba-tiba melambung
meninggalkan punggung kudanya, dan pedangnya menabas kepala Tio Bun dari atas. Dengan
demikian meskipun Tio Bun akan berhasil membabat kaki kuda, namun kepalanya sendiripun
akan menkadi korban pedang lawan.
Merasa ada angin tajam menuju kepalanya, cepat Tio Bun mengganti gerakan pedang
pendeknya untuk ditangkiskan ke atas sambil merendahkan kuda-kudanya.
Terdengar suara berdencing nyaring ketika pedang kedua orang itu saling beradu. Tio
Bun terkejut karena tangannya yang memegang pedang itu terasa bergetar hebat. Ia juga
dikejutkan oleh kecepatan bergerak lawannya, sehingga hampir saja kepalanya terbelah jika
saja ia kurang cepat menangkis.
Di pihak lain, sadar bahwa sedang menghadapi lawan yang berjumlah lebih banyak
dan terdiri dari lawan-lawan tangguh pula, maka lelaki penunggang kuda itu tidak mau
membuang kesempatan yang betapapun kecilnya. Begitu kakinya menginjak tanah, ia telah
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 4
melompat kembali dan kali ini menyerang ke arah kakak tertua dari Thay-san-sam-long, yaitu
Tio Hau.
Tio Hau itu sempat kelabakan oleh serangan mendadak itu, tapi ia masih sempat
menangkis sambil mengejek, “Hemm, ilmu pedang dari Soat-san-pay (Perguruan Soat-san)
ternyata hanya begini saja !”
Sebagai seorang yang cukup ditakuti di dunia persilatan, ternyata ilmu silat Tio Hau
boleh juga. Begitu ia berhasil menyingkirkan pedang lawannya, pedangnya sendiri langsung
menikam ke dada lawan dibarengi dengan sebuah tendangan ke arah jalan darah Ho-an-tiauhoat
di lutut lawannya.
Lelaki penunggang kuda itu mengeram pendek, dengan sedikit menggeser ke kanan ia
berhasil lolos dari serangan berganda itu, lalu tiba-tiba saja pedangnya “menggeliat” hendak
menyontek tenggorokan Tio Hau. Gerakannya cepat dan keras, perubahannyapun tidak
terduga oleh lawannya, membuat sang lawan tercengangdan kebingungan.
Barulah pada detik itu Tio Hau menyadari kelihaian lawannya, ia merasa tidak
sanggup meloloskan diri dari kejaran ujung pedang lawan yang begitu cepat, hanya dalam
hatinya ia menjerit, “Habislah riwayatku kali ini !”
Tapi ternyata lelaki berkuda itu tidak dapat meneruskan serangan gabungannya, sebab
mendadak ia merasakan datangnya serangan dari samping dan belakang tubuhnya. Rupanya
Tio kiang dan Tio Bun tidak membiarkan kakak mereka mampus di ujung pedang lawan,
maka mereka melancarkan serangan serempak untuk menolong sang kakak.
Kembali si penunggang kuda memperlihatkan kehebatannya. Serangan gabungan Tio
Kiang dan Tio Bun itu mungkin cukup untuk mengirim nyawa seorang jago silat ke akherat,
tetapi belum cukup untuk menghadapi pendekar Soat-san-pay yang tangguh ini. Secepat kilat
si penunggang kuda itu telah melompat dengan gerakan Ui-ho-ciong-thian (burung kuning
menerobos langit), dan sambil melompat ia masih sempat menggoreskan ujung pedangnya ke
punggung si bungsu Tio Bun. Meskipun lukanya tidak parah, namun sudah menunjukkan
keunggulanlelaki penunggang kuda itu.
Siapakah lelaki setengah umur yang perkasa itu ? Ia bernama Tong Tian dan
merupakan seorang pendekar kenamaan di wilayah Kiang-se dan sekitarnya. Tempat
tinggalnya adalah kota kecil bernama An-yang-shia yang terletak di tepi danau Po-yang-ou
yang tenang. Ia adalah seorang tokoh dari perguruan Soat-san-pay, dan ketua Soat-san-pay
yang sekarang adalah gurunya. Saat itu ia baru saja pulang dari Soat-san yang terletak jauh di
barat itu, untuk memenuhi panggilan gurunya. Dasar nasibnya memang beruntung, panggilan
dari gurunya itu ternyata bermaksud menghadiahinya sejilid kitab pelajaran ilmu pedang
ciptaan gurunya sendiri yang terbaru.
Namun saat itu Tong Tian tidak boleh memecah pikirannya sedikitpun. Tiga orang
saudara she Tio dengan pedang pendek di tangan mereka masing-masing merupakan lawanlawan
berbahaya yang memerlukan perhatian sepenuhnya. Ketiga orang lawannya itu
memang benar-benar bertarung seperti serigala-serigala yang ganas dan licik.
Tidak percuma Tong Tian bergelar Kiang-se-tay-hiap (Pendekar dari Kiang-se), sebab
Thay-san-sam-long yang terkenal itupun ternyata tidak sanggup membunuhnya dengan
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 5
segera. Malahan sedikit demi sedikit mulai nampak bahwa Tong Tian akan dapat
mengungguli ketiga lawannya, berkat ilmu pedangnya yang hebat itu. Apa lagi dia baru saja
pulang dari tempat gurunya di Soat-san, di mana ia telah mengalami peningkatan ilmu yang
cukup berarti. Meskipun berhadapan dengan pembunuh-pembunuh bayaran yang terkenal,
nampaknya bukan Tong Tian yang bakal terbunuh di tempat itu.
Hanya satu yang masih menjadi beban pikiran Tong Tian, yaitu orang berkedok yang
sampai saat itu masih belum menerjunkan diri ke gelanggang pertempuran itu. Tong Tian
sadar, jika orang berkedok itu terjun pula, maka kedudukan dirinya akan menjadi sangat
terancam. Karena itu Tong Tian bertekad mengakhiri perlawanan Thay-san-sam-longsecepat
mungkin, supaya kemudian dapat menghadapi orang berkedok itu dengan tenaga yang masih
agak segar. Pedangnyapun bergerak semakin gencar dalam memporak-porandakan kepungan
ketiga lawannya.
Dengan jurus Pat-hong-hong-i (Hujan Badai Delapan Penjuru) sinar pedang Tong Tian
berhasil mengurung ketiga lawannya. Gerakan pedangnya berubah-rubah, kadang-kadang
seperti angin pusaran yang seakan-akan menghisap lawan-lawannya, dan di saat lain berubah
seperti titik-titik air hujan yang dengan deras mencurah ke tubuh lawan-lawannya dan
membuat ketiga “serigala” itu hampir-hampir mati kutu dan tidak dapat bekerja dengan baik.
Yang pertama kali menjadi korban amukan Pendekar Kiang-se itu adalah Tio Kiang,
orang kedua dari Thay-san-sam-long itu. Terdengar Tio Kiang menjerit ngeri dan kemudian
roboh terkapar dengan sebuah lubang “menghias” tenggorokannya. Ia menggelepar sebentar
di atas rerumputan, dan arwahnyapun kemudian terbang meninggalkan raganya.
Selama ini Thay-san-sam-long malang-melintang dan ditakuti orang banyak, tak
terduga hari ini harus mengalami nasib naas karena salah satu anggautanya mampus di ujung
pedang Tong Tian. Hal itu membuat Tio Hau dan Tio Bun menjadi murka, dan dengan ganas
mereka menyerang Tong Tian untuk membalaskan kematian Tio Kiang.
Orang berkedok yang belum ikut bertempur itu menjadi jengkel melihat tingkah
pembunuh-pembunuh bayaran itu. Di dalam hatinya ia mengutuk ....., “Percuma saja aku
mengupah Thay-san-sam-long dengan bayaran yang mahal, ternyata mereka tidak sehebat
yang didesas-desuskan orang. Nampaknya akupun harus terjun ke gelanggang”.
Namun orang berkedok itu tidak langsung terjun ke tengah kancah. Lebih dulu ia
mendekati kuda Tong Tian dan mulai menggeledah kantong pelananya, agaknya tujuan
utamanya hanyalah mendapatkan kitab ilmu pedang Soat-san-pay itu, sedangkan mati
hidupnya Thay-san-sam-long tidak menjadi perhatiannya. Kuda tunggangan Tong Tian itu
agaknya bukan kuda yang jinak, begitu orang berkedok itu mendekatinya maka binatang itu
langsung meringkik keras sambil melonjak-lonjak.
“Binatang tidak tahu diri”, geram orang berkedok itu. Dengan sebuah sodokan telapak
tangannya ia menghantam rusuk kuda itu, dan akibatnya sungguh hebat, sebab kuda itu
langsung meringkik keras dan rubuh dengan tulang-tulang rusuk berpatahan dan mampus.
Bagian dalam tubuh binatang yang kuat itu rupanya telah tergetar rontok oleh pukulan orang
berkedok itu. Dari situ dapat dinilai betapa tangguhnya orang berkedok itu, lebih tangguh
dari Thay-san-sam-long digabung menjadi satu.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 6
Tong Tian yang sempat melirik kejadian itu, menjadi terkejut juga, pikirnya dengan
was-was, “Hebat pukulan orang ini. Jika orang ini ikut menerjunkan diri ke gelanggang
bersama dua orang sisa Thay-san-sam-long ini, bukan saja kitab ilmu pedang pemberian suhu
sulit kupertahankan, bahkan nyawakupun mungkin bisa ikut melayang !” Berpikir sampai di
situ, Tong Tian lalu memperhebat serangan-serangannya. Lebih dulu ia mencecar Lo-toa- Tio
Hau dengan gerakan Lian-cu-sam-kiam (tusukan tiga kali berturut-turut), memaksa orang
pertama Thay-san-sam-long itu mundur beberapa langkah dengan keripuhan. Tapi jalan
darah jing-ling-hiat dilengah Tio Hau sempat tertusuk juga, sehingga lengannya langsung
lumpuh dan pedang pendeknya jatuh ke tanah.
Saat itu si lelaki berkedok telah selesai menggeledah pelana kuda Tong Tian, dan tidak
menemukan apa yang diingininya. Ketika melihat bahwa Tio Hau pun telah lumpuh, ia
segera melompat ke tengah gelanggang, ia membuka serangan dengan sebuah cengkeraman
ke wajah Tong Tian, dibarengi sabetan tangan kirinya ke tulang pundak dengan jurus Tokpek-
hoa-san (Tangan Tunggal Menggempur Hoa-san). Gerakannya mantap dan cepat,
menunjukkan bahwa dia memang jago tangan kosong yang patut diperhitungkan. Cukup
salah satu dari serangan-serangannya itu mengenai sasarannya, Tong Tian akan cacad seumur
hidup atau mati.
Tong Tian menghindar ke samping. Ada dua hal yang mengejutkannya, selain
serangan lawan cukup lihai, juga karena ia seolah-olah sudah tidak asing lagi dengan gaya
serangan semacam itu. Sayang wajah orang itu tertutup kedok sehingga mempersulit Tong
Tian untuk mengenali orang itu.
Dalam pada itu si orang berkedok ternyata tidak sungkan-sungkan lagi, seranganserangan
berikutnya segera membanjir dating dengan hebatnya. Sedangkan Tio Bun yang
telah runtuh semangatnya karena rontoknya kedua kakaknya, kini melompat ke pinggir dan
harus cukup puas menjadi penonton saja.
Pertempuran satu lawan satu di antara Kiang-se-tay-hiap melawan orang berkedok itu
ternyata jago dalam menggunakan dua macam ilmu tangan kosong, yaitu Ngo-heng-ciang
(Pukulan Lima Unsur) serta Eng-jiau-kang (Tenaga Cakar Elang). Kedua macam ilmu itu
adalah ilmu-ilmu yang mengutamakan gwa-kang (Tenaga Luar). Tidak mengherankan kalau
lelaki berkedok itu nampak sangat percaya kepada kekuatan tangan dan jari-jarinya, berkalikali
ia mencengkeram pedang Tong Tian dengan beraninya. Suatu saat orang berkedok itu
mengeluarkan jurus Ok-liong-tam-jiau (Naga Jahat Mengulurkan Kuku), lengannya bergerak
melengkung ke atas dan hendak mencengkeram ke arah pusar Tong Tian. Serangan-serangan
ini akan dapat membuat usus Tong Tian berhamburan keluar.
“Bagus, keji benar hatimu !” dengus Tong Tian marah. Cepat ia mundur selangkah
sambil menggetarkan pedangnya dengan gerakan Soat-hoa-kay-ting (Bunga Salju Menguruk
Kepala). Dengan jurus ini ujung pedangnya bagaikan terpecah menjadi puluhan bunga-bunga
perak yang sekaligus menghambur kekepala lawannya. Lelaki berkedok itu mendengus
kaget, ia merendahkan tubuhnya dan menyingkir untuk menyelamatkan batok kepalanya.
Tanpa menarik pedangnya lebih dulu, Tong Tian langsung melanjutkan serangannya dengan
jurus Tay-san-ap-ting (Gunung Thy-san Roboh ke Kepala). Untuk menjalankan jurus ini,
sebenarnya orang memerlukan senjata yang berat seperti golok atau toya, tetapi Tong Tian
dapat melakukannya dengan pedang yang ringan. Dengan tenaga dalamnya yang disalurkan
ke batang pedang, ia dapat membuat pedangnya menjadi seberat gunung runtuh.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 7
Sekali lagi orang berkedok itu dipaksa mundur. Tapi ternyata ia tidak diberi
kesempatan untuk bernapas dengan lega, sebab Tong Tian telah membentak pula …..,
“Perlihatkan mukamu !” sambil mencongkelkan pedangnya ke atas, dengan tujuan
menyingkap kedok lawannya. Orang berkedok itu masih mencoba berkelit, bahkan dengan
telapak tangannya yang disaluri dengan tenaga dalam, ia masih berusaha merebut dan
menempel pedang Tong Tian.
Atas perlawanan orang berkedok itu, Tong Tian Cuma tertawa dingin sambil
memiringkan batang pedangnya. Dengan demikian andaikata lawan masih berani
meneruskan gerakannya, maka tajam pedangnyalah yang akan menyambut telapak tangan
orang berkedok itu. Orang itu ternyata masih belum berani mengadu tapak tangannya dengan
ketajaman pedang Tong Tian, terpaksa ia menarik serangannya dan menggantinya dengan
pukulan Ngo-heng-ciang dengan tangan lainnya.
Sekali unggul di atas angina, Tong Tian tidak melewatkan setiap kesempatan. Secepat
kilat ia mendesak maju, pedangnya yang seakan-akan telah menjadi anggauta tubuhnya itu
kini bergerak membacok pundak orang itu. Pukulan lawan tidak dihiraukannya, sebab Tong
Tian yakin bahwa serangannya akan tiba lebih dulu di tubuh lawan.
Kali ini si orang berkedok tidak dapat lolos lagi, pundaknya tergores oleh ujung
pedang Tong Tian. Hal itu cukup merontokkan keberanian orang itu. Secepat kilat ia
melancarkan tiga kali pukulan beruntun, dan begitu Tong Tian tertahan sejenak, orang
berkedok itupun cepat membalikkan badan dan kabur ke arah bukit.
Tong Tian bermaksud mengejarnya, namun tiba-tiba ia mendengar teriakan kalap dari
Tio Bun ..........! “Ganti jiwa saudara-saudaraku !”
Ternyata orang pertama Thay-san-sam-long, Tio Hau yang terluka jalan darah Jingling-
hiatnya itu tidak dapat diselamatkan, sebab pendarahan pada urat nadinya. Dengan
demikian Thay-san-sam-long tinggal Tio Bun seorang diri yang kini telah menyerang secara
kalap kepada Tong Tian. Ia menyerang seperti seekor anjing gila. Menghadapi kegilaan
lawannya itu, Tong Tian tertawa dingin ….., “Mengganti jiwa Thay-san-sam-long yang telah
membunuh puluhan orang tak berdosa ? Hemm, bukan saja aku tidak sudi mengganti jiwa
saudara-saudaramu, bahkan nyawamupun akan kucabut demi keamanan masyarakat”.
Ketika Tio Bun sekali lagi menubruk seperti serigala, Tong Tian hanya memiringkan
tubuhnya sedikit sambil meluruskan pedangnya ke depan. Maka tubrukan Tio Bun itu ibarat
menyongsongkan tubuhnya sendiri ke ujung pedang lawannya. Orang termuda dari Thaysan-
sam-long itu sempat meraung menjelang ajalnya, setelah itu ia ambruk ke tanah dan tidak
akan bangkit lagi untuk selama-lamanya. Sejak saat itu nama Thay-san-sam-long pun
terhapus dari dunia persilatan.
Tong Tian mencabut pedangnya dari tubuh Tio Bun dan membersihkannya. Ia sangat
menyesal bahwa hari itu ia harus mencabut senjata dan membunuh sesama manusia, namun
keadaan telah memaksanya untuk berbuat demikian. Dan hatinya agak terhibur kalau
mengingat bahwa matinya Thay-san-sam-long berarti berkurangnya penyakit masyarakat.
Secara sederhana tetapi layak, Tong Tian lalu memakamkan ketiga mayat Thay-sansam-
long itu. Sebagai seorang pendekar, ia tak akan sampai hati membiarkan mayat bekas
musuh-musuhnya itu tergeletak begitu saja dan menjadi santapan burung gagak serta serigala.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 8
Selesai melakukan penguburan, Tong Tian mengambil kantong uangnya yang
tergantung di pelana kudanya, lalu dengan berjalan kaki ia melanjutkan perjalanannya menuju
ke kota Kiang-leng untuk menginap semalam di kota itu. Langkahnya nampak agak bergegas,
sebab hari sudah mulai sore, padahal kota Kiang-leng masih duapuluh li di depannya.
Bekas ajang pertempuran itupun menjadi sunyi kembali. Hanya tinggal tiga gundukan
tanah yang berisi mayat-mayat yang masih baru, tidak jauh dari bangkai seekor kuda yang
tergeletak begitu saja. Desir suara ilalang yang tertiup angina terdengar mirip dengan
tangisan arwah penasaran yang bergentayangan. Mendadak kesunyian di tempat itu diusik
oleh suara langkah-langkah kaki yang mendekati tempat itu. Dari balik sebuah rumpun
ilalang muncullah seorang lelaki berkepala gundul dan mengenakan jubah paderi Budha
berwarna abu-abu lusuh. Tangannya memegang sebatang tongkat bamboo hitam yang
panjangnya lebih kurang sedepa. Usia paderi ini hampir 60 tahun, namun gerak-geriknya
justeru kelihatan tangkas. Kini paderi itu berdiri di tempat bekas terjadinya pertempuran itu, ia
menarik napas berulang kali sambil bergumam ….., “Hemm, bunuh-membunuh tidak ada
habisnya hanya untuk memperebutkan beberapa lembar kertas butut hasil tulisan tangan si tua
bangka she Yu itu. Entah kapan dunia persilatan bakal bebas dari pertengkaran dan
pertumpahan darah ?”
Paderi itu tampak menggeleng-gelengkan kepalanya dengan sedih, lalu terdengar pula
gumamnya ....., “Semoga orang berkedok itu bukan dia adanya, semoga ia masih punya hati
nurani yang bersih di samping sifat-sifat tamaknya. Namun jika memang dia terbukti
bersalah, akupun tidak akan mengampuninya”.
Paderi itu lalu mengelilingi tempat itu beberapa putaran, sambil membuka-buka
rerumputan dengan kakinya, nampaknya ada sesuatu yang dicarinya. Namun ketika ia tidak
mendapatkan apapun, maka dengan beberapa kali lompatan yang panjang dan cepat, paderi
itupun pergi dari situ dan sebentar saja sudah lenyap dari pandangan.
Matahari sudah tenggelam, dan tempat itupun sunyi kembali.
***
Kota An-yang-shia adalah sebuah kota kecil yang terletak dipinggir danau Po-yangou.
Begitu kecilnya kota itu, sehingga tembok kotapun tidak punya. Meskipun demikian,
kota itu bersih dan indah, penduduknyapun dengan ramah menyambut kedatangan tiap orang
asing yang berkunjung ke situ, yang kebanyakan hendak bertamasya menikmati keindahan
danau Po-yang-ou. Karena banyaknya pelancong dari luar daerah, maka penduduk An-yangshia
mempunyai mata pencaharian tambahan, yaitu membuka warung-warung makan dan
rumah-rumah penginapan, besar maupun kecil. Sedang di tepi danau nampak perahu-perahu
sewaan tak terhitung jumlahnya.
Tong Tian adalah seorang yang terkemuka di daerah Kiang-se itu, tempat tinggalnya
terletak di luar An-yang-shia namun tidak jauh dari kota yang mungil itu. Rumah Tong Tian
tidak besar dan tidak mewah, namun nampak tenang, damai dan memancarkan keangkerannya
sebagai pendekar terkenal. Letaknya membelakangi sebuah bukit berhutan cemara, dan
menghadap ke arah danau. Dindingnya tidak tinggi, dikelilingi pohon-pohon cemara yang
ujungnya menggapai-gapai langit. Di depan pintu masuknya ada hiasan sepasang cio-say
(arca singa) yang menambah kewibawaan pendekar itu.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 9
Sore itu Tong Tian tiba kembali di rumahnya, dari perjalanannya yang jauhnya ribuan
li itu. Sebagai ganti kudanya yang dibunuh oleh orang berkedok itu, ia telah membeli seekor
kuda lain di kota Kiang-leng, yang kini ditungganginya. Begitu melihat rumahnya tidak
kurang apapun, Tong Tian merasa lega.
Tong Tian menuntun kudanya lewat pintu samping, baru saja kakinya melangkahi
ambang pintu telah terdengar teriakan seorang pelayan tua ………., “Lo-ya (tuan tua), kau
sudah pulang ?”
Dengan tergopoh-gopoh dan penuh gairah pelayan itu menyambut tali kekang kuda
dari tangan tuannya, sambil menanyakan keselamatan tuannya yang telah pergi berbulanbulan
itu. Tong Tian menepuk-nepuk bahu pelayan itu dan menjawab pertanyaanpertanyaannya
dengan singkat.
Teriakan pelayang tua itu rupanya menarik pula perhatian seorang gadis berumur
delapanbelas tahun yang sedang berada di dekat tempat itu pula. Begitu melihat Tong Tian,
gadis itu langsung bersorak gembira dan menubruk kepelukan Tong Tian sambil berseru,
“Ayah !”
Tong Tian tersenyum mendapat sambutan anak gadisnya itu, namun ia pura-pura
mengomel .........., “Lian-ji (anak Lian), sudah sebesar ini umurmu tapi gerak-gerikmu masih
seperti anak-anak umur sepuluh tahun saja”.
Keributan di samping rumah itu ternyata telah menarik perhatian seluruh anggauta
keluarga dan isi rumah. Maka tidak lama kemudian repotlah Tong Tian menjawab pertanyaan
isteri, anak-anaknya serta pelayan-pelayan lainnya yang menanyakan keselamatannya.
Tong tian punya tiga orang anak. Yang pertama dan kedua adalah laki-laki yang
bernama Tong Wi-siang dan Tong Wi-hong, dan si bungsu adalah Tong Wi-lian yang
menyambut kedatangannya tadi. Sedang isteri Tong Tian sendiri di masa mudanya juga
merupakan pendekar wanita yang terkenal dari Soat-san-pay pula, merupakan adik
seperguruan Tong Tian sendiri. Karena kepandaian sang isteripun cukup tangguh, maka Tong
Tian tidak pernah merasa cemas jika harus meninggalkan rumahnya agak lama.
Demikianlah seisi rumah menyambut kedatangan Tong Tian. Hanya seorang yang
masih belum nampak keluar menyambut, yaitu anak tertua Tong Tian, Tong Wi-siang.
Namun Tong Tian tidak terlalu merisaukannya, sebab ia tahu bahwa Tong Wi-siang adalah
seorang anak muda yang jarang di rumah dan suka keluyuran bersama kawan-kawannya,
bahkan kadang-kadang sampai jauh malam. Sebenarnya Tong Tian kurang menyukai sifat
anak tertuanya itu, namun ia tidak perlu mencemaskan keselamatannya, sebab Tong Wi-siang
adalah seorang anak muda yang cukup tangguh ilmu silatnya.
“Tentu A-siang sekarang sedang berkumpul dengan teman-temannya yang berandalanberandalan
itu” demikian piker Tong Tian sambil berkerut kening.
Kembali Tong Tian setelah beberapa bulan berada di Soat-san itu memang membuat
seisi rumah jadi gembira. Tetapi kadang-kadang Tong Tian melihat isterinya nampak
murung, sehingga diam-diam Tong Tian mulai menduga-duga telah terjadi sesuatu selama
kepergiannya.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 10
Sore harinya, Tong Tian dan isterinya bercakap-cakap di dalam kamar baca.
Tanyanya kepada isterinya ….., “Isteriku, nampaknya ada sesuatu yang membebani
pikiranmu sehingga kau nampak kurang gembira. Apakah telah terjadi sesuatu selama aku
berada di Soat-san ?”
Sang Isteripun bukan seorang yang suka bicara berbelit-belit, maka ia menjawabnya
langsung, “Ya, aku memang masih dirisaukan oleh persoalan A-siang”.
Sepasang alis Tong Tian yang tebal dan sudah berwarna kelabu itu kini nampak
seolah-olah bergerak saling mendekati. Tanyanya pula, “Ada apa dengan anak bengal itu ?”
Sejak aku pulang tadi aku belum melihat batang hidungnya”.
“A-siang telah pergi dari rumah ini, bahkan bersama-sama dengan kawan-kawannya
itu mungkin mereka sudah jauh meninggalkan An-yang-shia. Mereka ………. Mereka
……….,” sampai disini Tong Hu-jin (nyonya Tong) nampak ragu-ragu dalam menjawab, tapi
akhirnya diteruskan juga ucapannya, “Mereka terlibat urusan pembunuhan berat”.
Tong Tian terkesiap mendengar keterangan itu. Meskipun dia sendiri adalah seorang
pendekar yang sudah kerap kali berurusan dengan hal bunuh-membunuh, namun baginya soal
nyawa manusia tetap merupakan persoalan berat bahkan terhadap musuhnyapun kalau bisa ia
akan membiarkan untuk tetap hidup, kecuali kalau musuhnya itu memang seorang yang
membahayakan sesama manusia. Kini mendengar bahwa anak tertuanya telah terlibat dalam
peristiwa pembunuhan, mau tidak mau Tong Tian merasa kurang enak hatinya .....!
Sementara itu Tong Hu-jin telah berkata lebih lanjut ....., “Tidak henti-hentinya aku
berusaha melepaskan A-siang dari pengaruh buruk kawan-kawannya itu, namun agaknya Asiang
lebih suka mendengarkan bujukan teman-temannya daripada mendengarkan nasehatku.
Aku gagal, A-siang dan teman-temannya setiap hari hanya membikin onar saja di An-yangshia.
Makan minum tidak membayar, mabuk, berkelahi dan lain-lainnya, sampai malu aku
jika orang-orang An-yang-shia menatapku”.
Tong Tian termangu mendengar keluhan isterinya itu. “Tadi kau bilang bahwa Asiang
tersangkut perkara pembunuhan. Siapakah yang dibunuhnya ?”
“Seorang pembesar urusan hukum yang datang dari Pak-khia, yang tengah
mengunjungi An-yang-shia. Ia dibunuh bersama dengan pengawal-pengawalnya”.
Mendengar jawaban isterinya itu hampir saja Tong Tian terjungkal dari tempat
duduknya karena terkejutnya. Membunuh seorang pembesar negeri bukanlah urusan kecil,
perguruan-perguruan besar yang ternama dengan anggautanya yang berjumlah banyakpun
rata-rata segan berurusan dengan pihak pemerintah. Tadinya ia mengira bahwa kenakalan
anak tertuanya itu adalah kenakalan biasa, yang hanya terdorong oleh luapan darah mudanya,
sama sekali tidak disangkanya kalau anaknya ternyata telah melangkah begitu jauh.
Perbuatannya itu sudah bukan termasuk “kenakalan” lagi tetapi “Kejahatan”.
Kali ini perasaan Tong Tian benar-benar terpukul, di dasar hatinya timbul juga setitik
rasa bersalah, karena selama ini agaknya ia kurang memperhatikan sifat-sifat anak tertuanya
yang agak istimewa itu. Akibatnya sang anak akan merasa bahwa teman-temannya jauh lebih
berharga dari siapapun, bahkan lebih berharga dari orang tuanya sendiri.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 11
Dengan suara yang rendah Tong Tian bertanya, “Bagaimana jalan peristiwanya ?”
Tong Hu-jinpun mulai bercerita ………., “Di antara kawaa-kawan A-siang, ada yang
bernama Thio Hong. Dia bukan orang An-yang-shia asli, melainkan berasal dari Shoa-tang
(Santung). Bapak Thio Hong ini adalah seorang perampok di Shoa-tang, yang suatu ketika
tertangkap dan dihukum mati karena kejahatannya. Lalu Thio Hong timbul dendamnya
kepada pejabat yang memutuskan hukuman mati buat ayahnya itu. Waktu mendengar berita
bahwa pejabat itu hendak mengunjungi An-yang-shia, Thio Hong lalu membujuk temantemannya,
termasuk A-siang, untuk menghabisi nyawa pembesar itu. Mereka lalu menyergap
rombongan pembesar itu di luar kota An-yang-shia, dan berhasil membunuh si pembesar
bersama dengan seluruh keluarga dan pengawal-pengawalnya”.
Karena luapan perasaannya tidak terbendung lagi, Tong Tian menggebrak meja yang
ada di depannya, sehingga permukaan meja itu amblas beberapa jari. Geramnya dengan muka
merah padam ……….,”keterlaluan sekali A-siang itu. Entah ditaruh di mana otak anak itu,
masakan hanya dengan bujukan beberapa patah kata dari temannya ia berani melakukan
perbuatan gila itu ?”
“Aku mengenal watak A-siang, kata Tong Hu-jin. “Pada dasarnya ia adalah seorang
yang berwatak jujur dan jantan. Sayang ia mempunyai dua kelemahan, yaitu bersifat penaik
darah dan mudah mabuk pujian. Kedua macam kelemahan itulah yang dimanfaatkan oleh
Thio Hong untuk membujuk A-siang agar ikut dalam perbuatan gila itu”. Tong Hu-jin
menarik napas panjang lalu katanya lagi, “Thio Hong dan kawan-kawan A-siang lainnya
telah menyanjung-nyanjung A-siang sebagai jago muda keluarga Tong, pendekar muda Soatsan-
pay, dan seribu satu kalimat-kalimat muluk lainnya, sehingga A-siang menjadi lupa
daratan. Bahkan A-siang berani menantang berkelahi kepada Cia Bok, putera Cia Tay-jin
(pembesar she Cia) itu. Tapi A-siang sampai berani melakukan pembunuhan terhadap
pembesar dari Pak-khia itu, ini benar-benar di luar dugaanku”.
“Kau tidak mencegahnya ?” tegur Tong Tian.
“Aku bukan Cuma mencegahnya dengan kata-kata, bahkan aku telah meringkusnya
dan mengikat kaki tangannya serta mengurungnya dalam ruang tertutup. Tapi pada malam
harinya anak bandel itu berhasil melepaskan diri dan bergabung dengan kawan-kawannya.
Malam itu juga ku suruh A-hong untuk menyusulnya dan mengajaknya pulang. Tetapi
setelah bertemu, A-siang malah menantang berkelahi adiknya sendiri, dan memakinya sebagai
kutu-buku, penakut dan sebagainya”. Kembali Tong Hu-jin menarik napas berulang kali
untuk melonggarkan perasaannya yang pepat dan tertekan itu, lalu katanya ....., “A-hong
pulang dengan tangan hampa, tidak berhasil mencegah A-siang untuk membatalkan niat
gilanya itu. Dan keesokan harinya tersiarlah kabar bahwa serombongan pembesar yang
datang dari Pak-khia telah terbunuh sebelum memasuki kota An-yang-shia, karena diserang
oleh segerombolan orang-orang berkedok. Rombongan dari Pak-khia itu terbunuh semuanya,
namun di antara orang-orang berkedok itupun ada beberapa orang yang tewas”. Sementara
isterinya bercerita, berkali-kali Tong Tian mengeleng-gelengkan kepalanya sambil meremasremas
telapak tangannya dengan gemas. Dan sang isteri terus bercerita, “Ketika aku
mendengar bahwa di antara orang-orang berkedok itupun ada yang tewas, aku menjadi sangat
sedih, aku kuatir A-siang termasuk di antara orang-orang yang tewas. Lalu kusuruh A-hong
dan beberapa pelayan untuk melihat mayat-mayat yang diangkut ke dalam kota An-yang-shia
itu, dan hatikupun merasa lega setelah mendengar bahwa di antara mayat-mayat itu tidak
terdapat A-siang. Namun sejak saat itu A-siang tidak kelihatan lagi batang hidungnya, tidak
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 12
seorangpun melihatnya berkeliaran di sekitar An-yang-shia lagi. Begitu pula semua kawankawannya
yang brengsek itu, semua menghilang dari An-yang-shia. Jelas mereka tidak
berani lagi pulang ke rumah, sebab Cia Tay-jin telah mengumumkan secara resmi mereka
sebagai buronan pemerintah Kerajaan”.
Kini Tong Hu-jin tidak sanggup lagi membendung air matanya yang mulai mengalir
turun. Setabah-tabahnya dia sebagai seorang pendekar wanita yang pernah terkenal, namun
dia tetap seorang ibu yang mengasihi anak yang dilahirkannya dan diasuhnya sejak kecil.
Tiba-tiba Tong Tian bangkit dari duduknya dan berguman, “Jangan-jangan orang-orang
berkedok yang menghadangku di luar kota Kiang-leng itu ………. ah, tentu bukan A-siang”.
Tong Hu-jin tersentak kaget ………., “Apa ? A-siang menghadangmu ?”
Tong Tian sadar bahwa ucapannya yang baru saja itu sama sekali tidak beralasan,
maka ia buru-buru memperbaikinya untuk menenteramkan perasaan isterinya .....”Tidak, aku
cuma agak melantur karena pikiranku ruwet”.
“Tapi kau baru saja mengatakan ada yang menghadangmu di luar kota Kiang-leng ?”
“Memang ada kejadian begitu. Tapi aku yakin orang berkedok yang mencegatku itu
pasti bukan A-siang atau salah satu kawannya, sebab tak seorangpun di antara anak-anak
bengal itu yang berkepandaian setinggi itu. Lagi pula A-siang tidak tahu kalau aku pulang
dari Soat-san dengan membawa kitab ilmu pedang hadiah Suhu”.
Tong Hu-jin nampak menjadi agak lega setelah mendengar penjelasan suaminya itu.
Katanya, “Syukurlah kalau begitu. Betapapun bengalnya A-siang, ia tidak akan sampai
begitu berani untuk tidak akan sampai begitu berani untuk mengajak kawan-kawannya untuk
menghadang ayahnya sendiri. Aku tahu pasti, dia tidak akan berbuat sekurang-ajar itu”.
Saat itu, di dalam pikiran Tong Tian berkecamuklah berbagai masalah yang ruwet.
Teka-teki orang berkedok di luar kota Kian-leng itu masih belum terpecahkan, dan kini
muncul pula persoalan anaknya yang tidak kalah ruwetnya, sebab soal itu pasti akan berbuntut
panjang, mengingat yang menjadi korban adalah seorang pejabat pemerintah. Ia tidak ingin
anaknya yang tertua itu terjerumus semakin jauh dengan teman-temannya, namun ke mana
hendak mencarinya ?
“Setelah terjadinya peristiwa pembunuhan itu, bagaimanakah sikap Cia Tay-jin
terhadap keluarga kita ?” Tanya Tong Tian.
Yang dimaksud dengan Cia Tay-jin adalah Cia To-bun, pejabat yang berkuasa di Anyang-
shia. Hubungan antara Tong Tian dengan pejabat itu memang kurang serasi. Cia Tobun
adalah seorang pejabat yang senang mengeluarkan peraturan-peraturan yang
memberatkan rakyat untuk keuntungan sendiri, sebaliknya Tong Tian merupakan pujaan
rakyat An-yang-shia karena merupakan orang yang berani membela kepentingan rakyat dari
tindasan Cia To-bun. Tak pelak lagi, meskipun pada lahirnya Cia To-bun bersikap ramah
kepada Kiang-se-tay-hiap ini, namun dalam hatinya ia mendoakan agar Tong Tian cepat
mampus.
“Orang she Cia itu pernah mengirimkan seregu prajurit ke tempat ini dan menggeledah
seluruh rumah, namun mereka tidak berhasil menemukan bukti-bukti yang menguatkan
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 13
tuduhan mereka, sehingga merekapun tidak berani mengganggu lagi”, sahut Tong Hu-jin.
“Tapi sejak itu mereka memasang beberapa orang mata-mata untuk mengawasi rumah ini”.
Alis kelabu Tong Tian berkerut semakin dalam, katanya dengan nada rendah ……….,
“Hemm, agaknya orang she Cia itu terhitung masih memberi muka kepadaku juga. Namun
dengan tindakannya itu, jelaslah bahwa agaknya dia sudah mencium keterlibatan A-siang
dalam perkara ini, tinggal mencari buktinya saja. Begitu buktinya didapat, banjir kesulitan
pasti akan melanda kita. Bukankah selama ini Cia To-bun selalu berusaha menyingkirkan
kita yang dianggapnya sebagai duri dalam daging ini ?”
“Ya, mulai sekarang segala tindakan kita harus hati-hati dan serba terkendali”, sahut
Tong Hu-jin. “Jangan sampai orang she Cia itu mendapatkan alasan untuk menindak kita”.
Sesaat suasana di ruangan buku itu menjadi sunyi. Di luar, malam sudah turun
menudungi bumi, satwa-satwa malam bersaut-sautan memperdengarkan suaranya. Meskipun
suasana malam nampak memberi ketenteraman, namun suami isteri pendekar itu tahu bahwa
dibalik ketenangan itu akan segera muncul sebuah badai besar yang akan menggoncangkan
bahtera kehidupan yang sudah berjalan lancer bertahun-tahun itu. Tetapi siapakah orangnya
yang dapat menghindari cobaan hidup ? Dapatkah kali ini mereka melewati badai itu dengan
selamat ? Mereka sadar bahwa peristiwa pembunuhan itu akan semakin memperburuk
hubungan antara keluarga Tong dengan pihak pembesar. Dan berurusan dengan manusia
semacam Cia To-bun benar-benar akan sangat memusingkan kepala.
Tiba-tiba dari luar ruangan itu terdengar suara langkah-langkah ringan mendekati
pintu. Kemudian daun pintu diketuk, dan ketika Tong Tian mempersilahkan masuk, maka
masuklah Tong Wi-lian, anak gadisnya itu. Gadis itu nampak agak mengantuk, namun karena
mendengar kedua orang tuanya masih bicara panjang lebar di dalam ruangan buku, maka
gadis itu menyempatkan diri untuk menengoknya.
“Ayah, ibu, kalian belum tidur ?” tanya gadis itu.
Sang ibulah yang menjawab, “Kau tidak usah menunggu kami, A-lian, kalau kau
mengantuk tidurlah lebih dahulu. Apakah A-hong juga sudah tidur ?”
“Entahlah, tadi kulihat ia keluar menuju ke danau”.
“Kalau kau sudah mengantuk, kau tidurlah, A-lian”, kata Tong Tian dengan lembut.
Tong Wi-lian cuma mengangguk dan meninggalkan ruangan itu.
Setelah langkah kaki anak gadisnya itu tidak terdengar lagi, Tong Tian lalu berkata,
“Begitu keadaan memungkinkan, aku akan secepatnya pergi untuk menemukan A-siang
kembali, dan mengajaknya kembali ke jalan yang benar. Tapi jika aku gagal dengan A-siang,
aku tidak boleh gagal dengan A-hong dan A-lian, merekapun anak-anakku yang
membutuhkan perhatian”.
Tong Hu-jin Cuma bisa mengusap dua titik air mata yang menetes keluar. Ucapan
suaminya itu terdengar terlalu keras, namun dapat diterima akal. Kembali ruangan itu
menjadi sunyi, sepasang suami isteri pendekar itupun tenggelam dalam lamunannya masingmasing.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 14
Tiba-tiba Tong Tian teringat sesuatu hal dan terluncurlah pertanyaannya ....., “Isteriku,
ketika beberapa bulan yang lalu aku hendak pergi ke Soat-san untuk mengunjungi Suhu,
selain kau dan kedua orang saudara angkatku, adakah orang keempat yang kau beri tahu ?”
“Tidak ada. Aku selalu ingat pesanmu bahwa perjalananmu itu tidak perlu diketahui
oleh banyak orang, bahkan kepada anak-anakpun aku tidak bicara terus terang. Kenapa kau
tanyakan itu ?”
“Kalau begitu sungguh mengherankan. Darimana Thay-san-sam-long dan orang
berkedok itu bisa mengetahuinya, dan bahkan menghadangku untuk merampas kitab
pemberian Suhu ? guman pendekar itu.
Belum sempat sang isteri menyahut, tiba-tiba Tong Tian telah teringat sesuatu. Ia
menepuk kepalanya sendiri sambil berkata ……….! “Ya, aku sekarang ingat. Orang
berkedok yang mencegatku itu menggunakan ilmu pukulan Ngo-heng-ciang dan ilmu
cengkeraman Eng-jiau-kang dan kedua macam ilmu itu adalah ilmu-ilmu andalan Ting Ciaukun”.
“Saudara angkatmu yang satu itu memang pantas kau curigai”, sahut isterinya.
“Ah, isteriku, aku tidak akan seceroboh itu menuduh orang tanpa bukti-bukti yang
kuat”, kata Tong Tian sambil tertawa. “Tuduhanmu kepada Ciau-kun itu terlalu pagi”.
Meskipun mulutnya berkata demikian, namun sebenarnya Tong Tian agak sependapat
dengan isterinya itu. Pikirnya, “Ya, kalau bukan Ting Ciau-kun, siapa lagi yang sekaligus
mahir Ngo-heng-ciang dan Eng-jiau-kang sesempurna itu ? Lagi pula potongan tubuhnya
memang mirip orang berkedok itu. Dan lagi pula kenapa orang itu harus berkedok, seakanakan
kuatir aku mengenal wajahnya ? Hanya isteriku, Hong-koan Hwesio dan Ting Ciau-kun
yang mengetahui perjalananku ke Soat-san ini, orang ke empat tidak ada”.
Semakin dipikir, semakin teballah perasaan curiganya kepada saudara angkatnya yang
bernama Ting Ciau-kun itu. Namun semua perasaan itu tidak diutarakan keluar kepada
isterinya, dan hanya disimpannya sendiri di dalam hati.
Sementara itu Tong Hu-jin telah berkata lagi, “Kuharap kau agak berhati-hati dan
waspada kepada saudara angkatmu she Ting itu. Dia memang bermuka ramah dan penuh
senyuman, tapi nampaknya dia bukan seorang yang jujur”.
“Sudahlah isteriku, bukankah belum ada bukti bahwa dialah yang mencegatku di luar
kota Kiang-leng ? Jangan buru-buru memaki-maki orang yang belum tentu bersalah.
Masakan di dunia ini yang mahir Ngo-heng-ciang dan Eng-jiau-kang hanya Ting Ciau-kun
saja ?” begitulah bujuk Tong Tian.
Isterinya menyahut dengan agak mendongkol, “Tadi kau sendiri yang mengemukakan
kecurigaan lebih dulu, kenapa sekarang malah berbalik menyalahkan aku ?”
“Baiklah, aku minta maaf”, kata Tong Tian sambil tertawa. “Hari sudah larut malam,
akupun sudah mengantuk. Mari kugandeng tanganmu”.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 15
Mau tidak mau hati Tong Hu-jin terasa hangat juga, sahutnya sambil tertawa, “Tua
bangka tidak tahu malu. Coba kau berkaca di cermin dan lihatlah rambutmu yang sudah
berwarna dua itu. Jika kau masih bertingkah seperti anak-anak muda, apa tidak takut
ditertawakan ?”
Meskipun pikirannya tengah ruwet memikirkan berbagai persoalan, Tong Tian sempat
bergurau juga, “Ketika aku berada di Soat-san, aku sering teringat masa muda kita, disaat kita
berdua bersama-sama berlatih ilmu pedang di belakang gunung. Waktu itu kau sering
berpura-pura membuat kekeliruan dalam gerakan pedangmu, aku tahu maksudmu agar aku
membetulkan gerakanmu dengan memegang-megang tanganmu. Betul tidak ?”
Dengan gemas Tong Hu-jin mencubit lengan suaminya sambil mengomel ….., “Kau
makin lama bicara makin melantur, tidak kuatirkah didengar oleh anak-anak atau oleh
pelayan ?”
Begitulah suami isteri pendekar itu berjalan meninggalkan ruangan buku sambil
bergurau. Betapa keruhnya pikiran mereka, tapi senda gurau terbukti merupakan obat
mujarab untuk mengurangi kesedihan dan menjaga kerukunan mereka. Sudah berpuluh tahun
mereka hidup sebagai suami isteri, sudah puluhan badai kehidupan yang mereka tempuh
bersama dan berhasil mereka atasi, maka kesulitan yang kali inipun tidak mengecilkan
semangat mereka.
Ketika mereka melewati kamar yang ditempati oleh anak kedua mereka, Tong Tian
sempat melongok kedalam lewat jendela yang tidak terkancing. Nampaklah Tong Wi-hong
sudah tidur pulas, namun tangannya masih memegang kitab yang masih yerbuka, agaknya ia
ketiduran setelah membaca kitab.
Melihat itu Tong Tian berkata kepada isterinya sambil tertawa, “Lihatlah A-hong.
Pantas kakaknya dan adiknya menjulukinya sebagai kutu buku”
Malam semakin larut, rumah keluarga pendekar itupun semakin sunyi. Seisi rumah
telah tertidur lelap, mengistirahatkan badan dan pikiran untuk menyambut hari esok yang
penuh tantangan.
***
Pagi hari telah tiba. Sinar matahari yang hangat dan berwarna keemasan muncul
bagaikan cahaya kehidupan yang menghidupkan kota kecil An-yang-shia, setelah semalam
suntuk membeku dalam dinginnya malam. Kota itu mulai nampak sibuk dengan hilir mudik
penduduknya. Warung-warung dan toko-toko mulai membuka pintunya, jalan-jalan dan
lorong-lorong mulai ramai dengan manusia yang hilir mudik menurut keperluannya masingmasing.
Sebagian orang-orang yang hilir mudik di jalanan itu malahan bukan orang An-yangshia
asli, melainkan para pelancong dari luar daerah yang tengah menikmati keindahan dan
kesegaran kota kecil di pinggir danau Po-yang-ou itu.
Di tengah-tengah kota An-yang-shia ada sebuah gedung yang besar dan megah, pintu
gerbangnya dijaga oleh dua orang prajurit bersenjata tombak, itulah tempat tinggal Cia Tobun,
yang oleh penduduk An-yang-shia dipanggil “Cia Tay-jin”, pejabat pemerintah yang
menguasai kota kecil itu.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 16
Dari dalam gedung itu muncul seorang pemuda berpakaian mewah, diiringi dua orang
lelaki kekar yang bertampang tukang-tukang pukul. Wajah pemuda itu sebenarnya cukup
tampan, namun agaknya ia masih merasa kurang, sehingga masih ditambah dengan pupur
tipis pula. Dia adalah Cia Bok, putera satu-satunya dan kesayangan Cia To-bun.
Cia bok tidak langsung turun ke jalan, melainkan berdiri sebentar di depan pintu
gerbang rumahnya sambil memperhatikan orang-orang yang berlalu lalang di jalanan.
Matanya berputar-putar dengan liarnya dan bibirnya tersenyum-senyum jika melihat
perempuan-perempuan muda lewat di depannya. Kadang-kadang mulutnya berdecak kagum
atau bersiul kecil. Sekali-sekali ia memanggil nama anak-anak perempuan yang dikenalnya,
atau bahkan menarik ujung bajunya. Anehnya, meskipun Cia Bok berwajah tampan dan
kedudukan ayahnyapun cukup terpandang, tapi tidak seorangpun gadis-gadis An-yang-shia
tertarik kepadanya. Beberapa orang perempuan sebenarnya hendak melewati jalan di depan
gedung itu, namun mereka segera berbalik dan mencari jalan lain, begitu melihat Cia Bok
tengah berdiri di situ.
Setelah bosan berdiri di situ, Cia Bok mulai melangkahkan kaki menyusuri jalan yang
ramai itu. Matanya tidak pernah berhenti berputar, terutama jika berpapasan dengan
perempuan-perempuan cantik.
Meskipun tingkah Cia Bok sangat menjemukan, tetapi tidak seorangpun yang berani
menegurnya. Sebab menegur tingkah anak Cia Tay-jin itu sama saja dengan mencari
kesulitan buat diri sendiri.
Dalam beberapa waktu terakhir ini, tingkah Cia Bok memang menjadi berkali lipat
lebih tengik dari dulu-dulu, tindakannyapun semakin sewenang-wenang, terutama jika ia
menginginni seorang perempuan, tidak perduli perempuan itu masih gadis atau sudah
bersuami. Bagaimana hal itu bisa terjadi, ada sebab musababnya.
Pertama, sejak terjadinya peristiwa pembunuhan atas diri seorang pejabat dari Pakkhia,
maka Tong Wi-siang dan kawan-kawan berandalannya telah menghilang dari An-yangshia.
Hal mana tentu saja menggembirakan Cia Bok, sebab seluruh An-yang-shia hanyalah
Tong Wi-siang dan kawan-kawan yang berani menantang Cia Bok secara terus terang.
Meskipun tindakan Tong Wi-siang itu bukan berdasarkan membela rakyat, namun hanya
karena sifat senang mencari gara-gara saja, tapi toh terasa bahwa selama Tong Wi-siang ada
di An-yang-shia gerak-gerik Cia Bok tidak sebebas itu.
Alasan yang kedua adalah bahwa Cia Bok baru saja mendapat dua orang gurusilat
yang cukup lihai, yang sengaja di undang oleh ayahnya untuk mendidiknya. Yang seorang
adalah seorang Tosu (Imam To) pelarian yang sudah dipecat dari Bu-tong-pay, bernama Teyong
Tosu. Yang seorang lagi adalah seorang tokoh golongan hitam berasal dari Thay-san,
bernama Thio Khing dan berjulukan Tiat-jiau-long (Serigala Berkuku Besi), yang tidak lain
adalah ayah dari Thay-san-sam-long yang terkenal itu.
Tengah Cia Bok berjalan-jalan sambil menjual lagak, tiba-tiba biji matanya melotot
kesatu arah. Ternyata dari arah sana nampaklah ada seorang anak muda dan seorang gadis
sedang berjalan bersama-sama. Yang lelaki tampan dan nampaknya seorang “kutu buku”,
berumur kira-kira duapuluh tahun. Sedang yang perempuan berumur kira-kira tujuhbelas
tahun, bermuka bulat telur, manis dan nampaknya masih agak kekanak-kanakan.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 17
Cia Bok segera berbisik kepada salah seorang pengawalnya, “Lau Hok, inilah
kesempatan baik untuk mencari gara-gara kepada keluarga Tong. Tuh lihat, kedua adik Tong
Wi-siang itu sedang berjalan ke arah kita. Kita tunggu mereka”.
Pengawalnya yang bernama Lau Hok itu agaknya tidak biasa membantah, ia Cuma
mengangguk-angguk sambil berkata, “Terserah kepada siau-ya (tuan muda), aku selalu siap
menjalankan perintah”.
Cia Bok tersenyum puas, inilah kesempatan baik untuk melampiaskan dendamnya
kepada Tong Wi-siang yang selama ini tidak jarang mempermalukannya di depan umum.
Dan kini Cia Bok akan membalasnya dengan mempermalukan kedua adik Tong Wi-siang itu
di depan umum pula.
Tetapi pengawalnya yang lain masih memperingatkan tuan mudanya, “Tetapi harap
siau-ya berhati-hati, kedua orang adik A-siang itupun nampaknya tidak lemah dalam hal ilmu
silat”.
Cia Bok tertawa dengan congkaknya, “Ha – ha – ha, Ong Bun, kau betul-betul
bernyali kecil. Adik A-siang yang bertampang seperti kutu buku itu mana sanggup menahan
pukulanku sekali saja ? Kau lihat saja”.
Kedua pengawal itupun tidak membantah lagi. Mereka sudah terlalu biasa menuruti
kehendak tuan mudanya yang mata keranjang itu.
Pagi itu sebenarnya Tong Wi-lian hanya bermaksud berjalan-jalan sambil berbelanja
macam-macam keperluan di An-yang-shia. Ia meminta kepada kakaknya untuk
menemaninya. Tengah gadis itu memikirkan barang apa saja yang hendak dibelinya, tahutahu
tiga orang lelaki telah menghadang langkahnya. Dia kenal akan Cia Bok yang berdiri di
tengah sambil tersenyum-senyum kurang ajar itu.
“Selamat pagi, Tong Koh-nio (nona Tong). Pagi ini koh-nio nampak cantik sekali”,
sapa Cia Bok tanpa melepaskan senyum buayanya. Sedang biji matanya “melahap” tubuh
Tong Wi-lian yang tengah mekar itu, dari ujung rambut sampai ke ujung kaki dan dari ujung
kaki balik lagi ke ujung rambut.
Gadis itu teringat akan pesan ayahnya bahwa sebisa-bisanya dia harus menahan diri
jika berhadapan dengan pihak penguasa, dan sejauh mungkin menghindari bentrokan.
Keadaan memang sedang kurang menguntungkan buat pihak keluarga Tong, alasan yang
sekecil apapun akan dapat dibesar-besarkan oleh Cia To-bun untuk menindak keluarga
pendekar itu.
Karena itu, betapa muaknya perasaan Tong Wi-lian, namun ia masih berusaha seramah
mungkin dalam menjawab, “Terima kasih kong-cu. Maaf, aku sedang terburu-buru dan
harap kong-cu memberi jalan kepadaku”.
Namun seujung rambutpun Cia Bok tidak bergeser dari tempatnya. Katanya, “Eh,
lama aku tidak bertemu dengan kakakmu, Tong Wi-siang yang gagah berani itu. Di manakah
dia ?”
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 18
Karena Wi-lian agak kelabakan dalam menjawab pertanyaan itu, maka Tong Wihonglah
yang menjawab, “Terima kasih atas perhatian kong-cu kepada diri kakak kami. Ia
memang sedang pergi, entah ke mana, semoga ia baik-baik saja”.
Cia Bok mendengus, katanya kepada Tong Wi-hong dengan sinis ………., “Aku tidak
bertanya kepadamu. Melihat tampang kutu buku semacammu ini belum-belum aku sudah
mual”.
Meskipun Tong Wi-hong bukan seorang penaik darah seperti kakaknya, namun
mukanya menjadi panas juga mendengar jawaban Cia Bok itu. Sekuat tenaga ia menahan
gejolak perasaannya karena memegang teguh pesan-pesan ayahnya.
Sedangkan Cia Bok masih saja cengar-cengir di depan Wi-lian, sikapnya tidak peduli,
meskipun ia tahu ada berpuluh-puluh pasang mata orang-orang di pinggir jalan yang sedang
memperhatikan kejadian itu. Kata Cia Bok pula, “Kalau koh-nio tidak berkeberatan , marilah
kuantar koh-nio berjalan-jalan sekeliling An-yang-shia untuk bertamasya. Kakakmu si kutu
buku ini biarlah ditemani oleh kedua pengiringku ini untuk minum-minum di warung arak”.
Gadis ini masih berusaha keras menahan kemarahannya, masih tetap dengan sikap
ramah ia menolak tawaran itu. Tapi si bangor Cia Bok rupanya pantang mundur, katanya,
“Jangan bersikap begitu kepadaku, kau tahu tidak seorangpun perempuan di An-yang-shia ini
bisa menolak ajakanku. Marilah kita bertamasya ke danau, aku punya seorang kenalan yang
punya perahu tertutup untuk disewakan. Di situ kita bebas berbuat apa saja. He – he – he
……….”
Jilid 2___________
Mulutnya bicara, tangan Cia Bokpun ikut “bicara” dan sudah terulur untuk
menyentuh dagu puteri Tong Tian itu.
Sebagai puteri sebuah keluarga persilatan yang terkenal dan dihormati orang,
betapapun gadis itu tidak sudi menerima penghinaan sekeji itu. Kesabarannya yang ditahantahan
dari tadi kini telah mencapai puncaknya. Ketika tangan Cia Bok hampir menyentuh
dagunya, di luar sadarnya Wi-lian mengayunkan tangannya dan menampar muka Cia Bok
sekuat tenaga. Tahu-tahu muka sang kong-cu yang tampan itu telah “hangus” sebelah, dari
sela-sela bibirnyapun menetes darah.
Orang-orang yang melihat kejadian itu serentak berteriak kaget, bahkan Wi-lian
sendiri juga terkejut setelah menyadari apa yang telah dilakukannya. Ia telah menampar
putera kesayangan Cia Tay-jin di hadapan mata orang banyak. Ada sepercik penyesalan di
hati gadis itu, namun semuanya sudah terlanjur terjadi.
Orang-orang yang ada di tempat itupun segera menyingkir pergi, mereka tahu akan
ada kejadian hebat di tempat itu. Anak kesayangan Cia Tay-jin itu tentu tidak terima
dipermalukan di depan umum, namun lawannya sebagai putera Kiang-se-tay-hiap yang
terhormat itupun tentu juga tidak akan menyerah dihina mentah-mentah begitu saja.
Segera di tengah jalan bagaikan terbentuk sebuah arena yang cukup luas, orang-orang
hanya berani menonton dari kejauhan.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 19
Cia Bok memang menjadi sangat murka, namun diam-diam diapun heran setelah
mendapat kenyataan bahwa gerakan Tong Wi-lian ternyata demikian cepat dan mantap pula.
Cia bok pernah berkelahi dengan Tong Wi-siang dan hasilnya adalah sama kuat, maka dengan
dasar pikiran itu Cia Bok merasa yakin dapat mengungguli adik-adik Tong Wi-siang itu.
Tetapi Cia Bok tidak tahu, bahwa meskipun Tong Wi-siang merupakan anak tertua,
kepandaian silatnya justeru lebih rendah dari adik-adiknya. Sebabnya ialah karena Wi-siang
lebih suka keluyuran bersama teman-temannya, sedang adik-adiknya lebih tekun dalam
berlatih di rumah.
Sebagai seorang yang biasa disanjung puji di An-yang-shia, Cia Bok menjadi sangat
marah oleh kejadian itu. Bentaknya, “Gadis she Tong tidak tahu diuntung, kau rupanya
sedang menjerumuskan seluruh keluargamu sendiri ke jurang kehancuran ! Nih rasakan !”
Sambil membentak, Cia Bokpun langsung mengirimkan jotosan ke muka Tong Wilian
dengan pukulan Ciong thian-pauw (Meriam Menjebol Langit). Sedikitpun ia tidak ingat
lagi bahwa yang dihadapinya adalah seorang perempuan muda berumur belasan tahun.
Beberapa orang An-yang-shia terkejut melihat pukulan seganas itu, siapapun tahu
bahwa pukulan Cia Bok itu sanggup menghancurkan beberapa lapis papan. Diam-diam para
penonton itu menduga bahwa muka Wi-lian yang cantik itu tentu akan ringsek seketika.
Yang terjadi ternyata tidak seperti yang diduga oleh sebagian besar para penonton.
Dengan tangkas Tong Wi-lian memiringkan kepalanya sambil mengebaskan tangannya.
Kakinya tidak bergeser sedikitpun dari tempat berdirinya, tapi pukulan Cia Bok telah dapat
dielakkannya dengan manis. Terdengar gumaman kagum dari penonton.
Sebaliknya Cia Bok kaget bukan main, ketika tangannya tertangkis dan ia merasakan
seluruh tenaga pukulannya amblas bagaikan batu besar tercebur ke dalam kubangan lumpur.
Kiranya Tong Wi-lian telah memainkan ilmu silat Hui-so-at-sin-ciang (Pukulan Sakti Salju
Terbang), ilmu andalan perguruan Soat-san-pay yang berasas “dengan kelemasan mengatasi
kekerasan”. Meskipun gadis itu belum melatihnya sampai tingkat tertinggi, tetapi sudah
cukup kalau hanya untuk meladeni jagoan tanggung macam Cia Bok.
Dengan garang Cia Bok menyusulkan lagi sebuah jurus Hek-hou-tiau-kan (Harimau
Buas Melompat Parit), tapi Wi-lian berhasil menangkisnya sambil berputar ke samping dan
menariknya. Tubuh Cia Bok seketika terseret dan terhuyung, dan sebelum ia sempat
memperbaiki diri, tendangan Wi-lian telah mendarat di tubuh Cia Bok dengan telaknya. Tak
ampun lagi Cia Bok jatuh terduduk.
Cepat Cia Bok melompat bangun kembali dengan muka merah padam. Teiaknya
kepada kedua pengawalnya, “Lau Bok dan Ong Bun, ringkus perempuan siluman ini !”
Kedua Cia Bok inipun sejenis manusia yang sudah biasa berbuat sewenang-wenang
kepada kaum lemah, apalagi kini hanya menghadapi gadis semungil Tong Wi-lian, maka
mereka sangat memandang rendah. Lau Hok langsung menggunakan gaya cakar elang untuk
menyerang ke dada gadis itu.
“Anjing-anjing yang menjemukan”, desis Wi-lian dengan kemarahan semakin
berkobar. Dengan langkah-langkah seringan kupu-kupu beterbangan, ia berlincahan
menyelinap di antara tubuh lawan-lawannya yang besar-besar itu. Terdengar suara gedebakPerserikatan
Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 20
gedebuk dua kali, dan tahu-tahu kedua lelaki bertubuh besar itu telah jatuh mencium tanah,
keadaan mereka jauh lebih konyol dari tuannya.
Para penonton memang sering melihat Lau Hok dan Ong Bun yang galak itu dihajar
oleh Tong Wi-siang, tetapi itu tidak mengherankan sebab Wi-siang adalah seorang lelaki yang
bertubuh kekar pula. Tapi alangkah janggalnya kini melihat kedua tukang pukul Cia Bok
yang garang-garang dan kuat-kuat itu kini dihajar oleh seorang gadis tujuh belas tahun !
Beberapa orang penonton terpaksa menekap mulutnya erat-erat, karena kuatir suara tertawa
mereka terdengar oleh orang lain.
Begitu melompat bangkit kembali, Lau Hok tanpa malu-malu lagi menarik keluar
golok yang tergantung di pinggangnya. Sudah bulat tekadnya untuk mencincang gadis itu di
hadapan penduduk An-yang-shia, untuk mengembalikan pamor dirinya yang sudah merosot
itu.
Tetapi ia kalah cepat oleh Cia Bok yang terlebih dulu telah menerjang kembali ke arah
Tong Wi-lian dengan serangan bertubi-tubi. Meskipun hatinya terbakar oleh kemarahan,
namun kali ini Cia Bok berkelahi dengan lebih berhati-hati, agar tidak mendapat malu untuk
kesekian kalinya.
Lau Hok mengalihkan sasarannya kepada diri Tong Wi-hong yang masih berdiri di
luar arena dengan tenangnya. Dalam anggapan Lau Hok, manusia kutu buku macam Tong
Wi-hong pasti akan dapat dibereskannya dalam waktu singkat. Tak terduga, sebelum Lau
Hok menantangnya, malah Tong Wi-hong yang lebih dulu menantangnya, “Biarkan kong-cu
bangormu itu dihajar oleh adikku. Dua ekor kerbau macam kalian ini biarlah menjadi
bagianku saja”.
Agaknya putera kedua Tong Tian ini sudah lupa pesan ayahnya untuk tidak mencari
perkara kepada pihak Cia To-bun. Tong Wi-hong merasa bahwa Cia Bok sudah keterlaluan
dalam menghina adiknya, sehingga perlu dihajar.
“Rasakan golokku !” teriak Lau Hok sambil membacokkan goloknya ke arah kepala
Wi-hong. Gerakannya membawa desingan kuat menandakan orang ini memang bertenaga
besar.
Sayang bacokan yang demikian mengerikan itu tidak mengenai apapun, kecuali
mengenai tanah bekas tempat berdiri Tong Wi-hong beberapa detik yang lalu. Dan sebelum
Lau Hok memperbaiki keadaan dirinya, Wi-hong telah menggerakkan kedua tangannya secara
serentak, tangan kiri menghantam pergelangan tangan Lau Hok yang memegang golok dan
tangan kanan menghantam pelipis. Tangan Wi-hong memang kelihatan halus dan tidak
begitu berotot, namun begitu mengenai pelipis Lau Hok, maka sekali lagi si tukang kepruk itu
harus mencium tanah !
Tukang pukul yang satunya lagi, Ong Bun, tenaganya tidak sehebat rekannya, tapi
Ong Bun lebih licik. Iapun telah menghunus goloknya dan diam-diam membabat pinggang
Tong Wi-hong dari arah belakang. Tapi serangan gelapnya itu dapat ditangkap oleh telinga
Wi-hong yang tajam. Cepat Wi-hong menggeser tubuhnya sedikit, dan tanpa menengok ia
melakukan gerakan sederhana Kao-tui-ho-an-tui (menekuk lutut sambil menendang ke
belakang). Tendangannya tepat mengenai pergelangan tangan Ong Bun dan memaksa tukang
pukul licik itu melepaskan senjatanya.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 21
Ong Bun kaget dan bermaksud kabur, tapi langkahnya masih kalah cepat dari
tendangan Wi-hong berikutnya yang mendarat di pinggangnya, sehingga Ong Bun terlempar
jungkir balik dan menimpa Lau Hok yang sedang berusaha untuk merayap bangun. Maka
kedua tukang pukul yang garang itupun merayap-rayap di tanah dengan runyamnya.
Dalam pada itu Cia Bok dan Tong Wi-lian telah bergebrak belasan jurus. Ilmu silat
yang dimiliki Cia Bok merupakan ilmu campur aduk, hasil didikan dari beberapa guru silat
yang dibayar oleh ayahnya. Meskipun demikian, tidak gampang bagi Wi-lian untuk
mengalahkannya, sebab Cia Bok cukup tangkas dan bertenaga besar pula. Jika tadi Wi-lian
berhasil menampar Cia Bok, itu hanya karena Cia Bok tidak siap akan mendapat perlakuan
seperti itu.
Kini setelah Cia Bok bertarung denga hati-hati dan cermat, maka keunggulan Wi-lian
tidak begitu menyolok lagi.
Setelah bertempur sekian lama, timbullah niat Cia Bok untuk mencoba sebuah ilmu
baru yang didapatnya dari Te-yong-Tojin. Ilmu ciptaan Te-yong Tojin sendiri itu diberi nama
Tok-jan-jiu (Tangan Ulat Berbisa), sebuah ilmu beracun yang dapat digolongkan ke dalam
ilmu sesat. Gara-gara ilmu beracunnya yang telah meminta korban orang-orang tidak berdosa
inilah maka Te-yong Tojin telah dipecat dengan tidak hormat dari Bu-tong-pay yang dikenal
sebagai perguruan kaum lurus.
Begitu Cia Bok mengerahkan ilmu Tok-jan-jiunya, maka telapak tangannyapun
perlahan-lahan berubah warna, makin lama makin biru kepucat-pucatan, dan kini sambaran
angin pukulannya membawa bau yang pahit asam. Itulah ciri khas ilmu pukulan beracun itu.
Tong Wi-lian sadar bahwa pertempuran mulai memasuki tahap yang berbahaya, kini
pukulan Cia Bok bukan Cuma dapat mematahkan tulang tapi juga dapat meracuni tubuh
lawannya. Kini Wi-lian semakin berhati-hati dan tidak mau sembarangan beradu tangan
dengan Cia Bok. Untunglah bahwa gadis itu lebih lincah dari lawannya, sedang ilmu pukulan
Hui-soat- sin- ciangnyapun merupakan ilmu silat yang tidak kalah ampuhnya dari Tok-janjiu.
Karena itu masih sulit ditentukan siapa yang bakal keluar sebagai pemenang.
Makin lama Cia Bok makin ganas. Suatu ketika ia membentak keras dan melancarkan
sebuah serangan serempak dengan kedua tangannya. Yang satu mencengkeram ke arah
tenggorokan, yang lain mencengkeram ke arah ulu hati.
Mendapat serangan seganas itu, Tong Wi-lianpun menjadi marah, katanya dingin
………., “Kau rupanya menghendaki nyawaku, baiklah, akupun tidak akan sungkan-sungkan
lagi kepadamu!”
Cepat gadis itu bergeser sambil mengebaskan lengan bajunya sehingga tangan Cia
Bok “terseret” ke samping, lalu Wi-lian balas menghantam ke tulang pundak Cia Bok
dengan sebuah pukulan Hui-soat-sin-ciang.
Agaknya Cia Bok sangat yakin akan keampuhan jurusnya itu, sehingga dalam
penyerangannya itu ia sama sekali tidak mempersiapkan diri untuk menerima serangan
balasan lawannya. Pikirnya, lawan tidak mungkin lolos lagi dari jurus mautnya. Maka
alangkah terkejutnya Cia Bok ketika lawannya bukan saja berhasil mengelak bahkan
melancarkan serangan balasan yang hebat pula, hantaman Wi-lian tepat mengenai sasarannya.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 22
Terdengar suara berderak perlahan seperti suara kayu patah, lengan kanan Cia Bok
segera terkulai patah. Mata Cia Bok kini memancarkan dendam kesumat yang luar biasa,
namun mukanya justru memucat dan berkeringat dingin karena menahan perasaan sakit yang
tidak tertahankan lagi.
Sesaat Cia Bok berdiri mengertak gigi tanpa mengucapkan sepatah katapun. Tiba-tiba
ia melompat mundur dan kabur pulang ke rumahnya, dua orang tukang pukulnya yang masih
merayap-rayap di tengah jalan itu tidak digubrisnya sama sekali.
Orang-orang yang menonton kejadian itu mulai ribut memberikan pendapatnya
masing-masing. Ada yang menyatakan kegembiraannya, “Pantas sekali anak Cia To-bun itu
menerima ganjarannya. Si mata keranjang itu dengan mengandalkan kedudukan ayahnya
telah mengganggu rumah tangga keponakan perempuanku, sehingga keluarga yang
berbahagia itu kini telah berantakan”.
Orang lainnya menanggapi, “Kukira dulu hanya si bandel Tong Wi-siang itu saja
yang dapat menandangi Cia Bok. Siapa kira adik-adik Tong Wi-siang malah lebih hebat dari
kakaknya”.
Nama Tong Wi-siang dan Cia Bok merupakan dua nama yang sama-sama tidak
disukai oleh orang-orang An-yang-shia, karena masing-masing merupakan pemimpin
gerombolan anak-anak muda yang bersaingan dan sering membuat kerusuhan. Namun
betapapun orang-orang An-yang-shia mesih lebih membenci kepada Cia Bok, sebab tidak
sedikit perempuan-perempuan kota An-yang-shia yang telah dihancurkan nama baiknya atau
masa depannya. Sedang perbuatan Tong Wi-siang masih belum sejauh itu, kenakalkenakalannya
hanya terbatas seperti makan tidak membayar, berjudi, berkelahi, meskipun
pembunuhan yang baru saja dilakukannya itu cukup menggemparkan.
Sementara itu Tong Wi-hong telah menegur adik perempuannya ….., “A-lian, kau
turun tangan terlalu berat. Aku setuju bahwa si bangor itu harus dihajar, tapi seharusnya
cukup hajaran ringan saja dan jangan sampai cacad seumur hidupnya”.
Wi-lian sadar bahwa perbuatannya itu dapat menimbulkan akibat yang hebat. Sesaat
ia termangu-mangu tidak mampu menjawab teguran kakaknya itu, tapi akhirnya ia menyahut
juga ….., “Akupun menyesal sekali telah terseret arus kemarahanku. Aku lupa diri karena
dia menyerangku dengan sangat ganas. Tetapi aku tidak akan menyusahkan ayah, sekarang
juga aku akan menemui Cia Tay-jin untuk mempertanggung-jawabkan perbuatanku ini”.
Melihat penyesalan adiknya itu, Wi-hong tidak tega untuk memarahinya lagi. Cepat
dipegangnya tangan adiknya, lalu katanya, “Sudahlah, jangan melakukan tindakan yang
tergesa-gesa. Ayah Cia Bok memang sedang mencari-cari alasan untuk mengenyahkan kita,
biarpun kau ingin bertanggung-jawab sendiri juga sulit. Lebih baik kita pulang dulu dan
merundingkan semua tindakan kita dengan ayah dan ibu”.
Gadis itu akhirnya menurut bujukan kakaknya. Kedua kakak beradik itu segera
membatalkan niatnya untuk berbelanja dan melihat-lihat An-yang-shia. Dengan bergegas
mereka melangkah pulang ke rumah mereka yang terletak di luar kota kecil itu.
Sepanjang perjalanan pulang, kepala Tong Wi-lian tertunduk terus menerus, perasaan
sesal masih saja menggayut dalam hatinya. Ia sadar bahwa dengan terlukanya Cia Bok, apa
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 23
lagi luka berat yang dapat mengakibatkan cacad seumur hidup, maka kedudukan keluarga
Tong akan semakin dipersulit. Bukan saja karena Cia To-bun kini punya dua orang jago silat
andalan, tapi juga karena Cia To-bun punya hubungan yang akrab dengan Cong-tok
(Panglima Daerah) untuk wilayah Kiang-se.
Ketika mereka tiba di rumah, mereka menjumpai ayah mereka sedang berada di
halaman sambil mengamat-amati beberapa pohon bunga kesayangannya.
Pendekar itu jadi tercengang ketika melihat kedua anaknya pulang dengan muka
murung. Segera Tong Tian menduga adanya sesuatu yang tidak beres.
“He ....., masakan kalian begitu cepat pulang ?” tanyanya dengan pandangan
menyelidik.
Wi-lian tergagap dan menundukkan kepalanya, ia tidak dapat segera menjawab
pertanyaan ayahnya itu. Tong Wi-hong ikut-ikutan jadi gugup pula, namun akhirnya dia
menyahut juga .........., “Ayah, kami minta maaf karena telah melupakan pesan ayah. Di kota
kami bertemu dengan putera Cia Tay-jin dan dua orang pengiringnya yang berusaha
mengganggu A-lian. Kami sudah sekuat tenaga menahan diri dan menghindari keributan, tapi
akhirnya perkelahian tidak dapat dihindarkan lagi dan A-lian .......... telah .......... telah melukai
putera Cia Tay-jin itu”.
Airmuka Tong Tian seketika menunjukkan kerut luar biasa ketika mendengar laporan
itu, namun akhirnya ia hanya menarik napas panjang dan mencoba menenangkan debaran
hatinya. Tanyanya kepada anak gadisnya, “Benarkah A-lian ?”
Denga kepala tetap tertunduk Wi-lian menjawab, “Benar ayah. Cia Bok bermaksud
menghinaku dan mempermalukan aku di hadapan orang banyak, aku terpaksa membela diri.
Dan karena ia menggunakan ilmu pukulan berbisanya, aku mengimbanginya dengan Huisoat-
sin-ci-ang”.
Tong Tian tidak sampai hati memarahi kedua anaknya itu, tidak gampang marah. Jika
sampai anak gadisnya itu memukul orang, tentu orang itulah yang keterlaluan. Apa lagi Tong
Tian sudah mendengar pula bagaimana sifat Cia Bok itu, terutama jika berurusan dengan
wanita. Yang disesalkan oleh Tong Tian hanyalah kepergian anak-ananknya itu, agar tidak
terjadi peristiwa seperti ini ?
Tiba-tiba pendekar tua itu berkata sambil menarik napas, “Baiklah, sekarang juga aku
akan menemui Cia To-bun. Aku akan minta maaf lebih dulu meskipun bukan kita yang
memulai perselisihan. Berurusan dengan orang semacam dia memang tidak mudah, tapi
semoga semuanya berjalan dengan baik”.
Tong Wi-hong dan adiknya menjadi cemas mendengar niat ayahnya itu. Kata Wi-lian,
“Tetapi itu sangat berbahaya buat ayah, ia dapat saja memutar-balikkan kenyataan untuk
mencari-cari alasan. Ayah ….., akulah yang bersalah, ijinkanlah aku yang menemui Cia Tobun
untuk menjelaskan kejadian ini”.
“Tidak,” sahut ayahnya tegas. “Jika ia memang ingin menyingkirkan kita, apapun
alasan kita tentu akan ditolaknya, kau dan aku yang datang ke sana juga tetap sama saja.
Tetapi jika aku sendiri datang ke sana, barangkali ia masih memberi muka kepadaku”.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 24
“Tetapi tindakan ayah itu sangat berbahaya bagi ayah sendiri,” kata Wi-hong. “Di
rumahnya, saat ini Cia To-bun punya dua orang jago andalan yang tangguh. Ayah ajaklah
kami”.
“Tidak,” sekali lagi sang ayah menjawab dengan tegas. “Aku akan pergi ke sana
sendiri. Bahkan akupun tidak akan membawa pedang, untuk menunjukkan maksud baikku
ingin menyelesaikan persoalan secara damai. Andaikata orang she Cia itu masih ngotot tidak
ingin damai, hemm ....., apa boleh buat, kukira tulang-tulang tuaku ini masih cukup keras
untuk melayani mereka”.
“Ayah ..........,” seru Wi-hong dan Wi-lian serempak.
“Sudahlah, aku punya perhitungan sendiri dan tidak bertindak dengan membabi-buta.
Ingat pesanku, jangan mengejutkan ibumu dan jangan melangkah keluar dari pintu rumah ini
selama aku belum pulang”.
Kedua anaknya itupun akhirnya menyerah. Mereka tahu bahwa ayah mereka masih
memiliki sifat-sifat yang keras mirip orang-orang muda, meskipun usianya sudah setengah
abad. Sekali ayah mereka mengambil keputusan, siapapun jangan harap bisa merobahnya,
akhirnya kedua anak itu cuma berpesan, “Harap ayah berhati-hati”.
Wajah Toang Tian yang keras itu kini menjadi lunak dan lembut, katanya sambil
menepuk bahu kedua anaknya, “Nah ….., sekarang masuklah kalian. Jangan melanggar
pesanku”.
Lalu dengan langkah-langkah yang mantap dan penuh kepercayaan kepada diri sendiri,
pendekar terkenal itu melangkah menuju An-yang-shia. Sendiri dan tidak bersenjata.
Wi-hong dan Wi-lian menatap langkah-langkah ayahnya itu dengan macam-macam
perasaan yang bercampur-aduk. Sering mereka mengantar ayah ketika hendak melakukan
perjalanan yang sangat jauh, tetapi belum pernah mereka merasakan perasaan semacam itu.
Meskipun An-yang-shia hanya beberapa ratus langkah jaraknya dari rumah, namun mereka
merasa seolah-olah ayah mereka sedang menempuh sebuah perjalanan yang jauh tanpa ujung.
Sedangkan Tong Tian sendiri melangkah dengan tenangnya. Tetapi ternyata hatinya
tidak setenang wajah dan langkahnya. Tong Tian mengerti bahwa urusan yang dihadapinya
itu bukan urusan enteng, bahkan menyangkut keselamatan seluruh keluarganya.
Ketika langkahnya berbelok di kaki bukit cemara, Tong Tian sempat menengok kearah
rumahnya.
Pucuk-pucuk cemara di tepi danau Po-yang-ou masih tetap melambai-lambai dengan
lembutnya, desirnya yang merdu adalah bunyi-bunyian alam yang tidak terkatakan indahnya.
Tapi masihkah hari esok seindah hari ini ?
***
Tong Tian menghentikan langkahnya di depan sebuah gedung besar dan megah yang
letaknya tepat di tengah-tengah kota An-yang-shia. Ia menengadahkan mukanya ke langit,
dilihatnya matahari sedang berada tepat di tengah-tengah angkasa.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 25
Dua orang prajurit yang menjaga pintu rumah Cia To-bun itu menjadi tegang ketika
melihat Tong Tian mendekati ke arah mereka. Mereka cukup mengenal kebesaran nama dan
keperkasaan Ki-ang-se-tay-hiap, dan prajurit-prajurit itu merasa bahwa nasib mereka sangat
buruk.
Pikir prajurit-prajurit itu ………., “Jangan-jangan orang she Tong ini hendak
mengamuk, sebab tadi pagi anak gadisnya telah dihina oleh Cia-Kong-cu ? Jika dia benarbenar
datang untuk menuntut balas, celakalah kami berdua ini, sebab kami akan menjadi
korban-korban pertamanya”.
Namun ternyata Tong Tian menyapa dengan ramah dan suaranya tidak mengandung
nada permusuhan sama sekali, “Dapatkah aku minta pertolongan saudara-saudara?”
“Oh, kiranya Tong Tay-hiap yang datang. Apakah Tay-hiap punya keperluan
penting?”
“Betul, aku mohon kepada saudara untuk menyampaikan kepada Cia Tay-jin bahwa
aku orang she Tong mohon menghadap beliau”.
“Kalau begitu silahkan Tay-hiap menunggu sebentar, biar aku laporkan ke dalam,”
sahut seorang prajurit, lalu ia menyelinap ke dalam pintu …..
Agak lama Tong Tian menunggu di luar, dan bahkan masih sempat bercakap-cakap
dengan prajurit penjaga yang satu lagi. Dan selama menunggu itulah Tong Tian mendengar
suara kesibukan luar biasa di balik tembok yang mengelilingi gedung itu, bahkan sayup-sayup
terdengar pula suara gemerincingnya senjata. Diam-diam Tong Tian menjadi curiga, tetapi
wajahnya tetap menampilkan ketenangan yang luar biasa.
Tidak lama kemudian, prajurit yang melapor ke dalam tadi telah keluar kembali, dan
mempersilahkan Tong Tian untuk masuk, bahkan prajurit itu membukakan pintu gerbang
pula.
Tong Tian mengucapkan terima kasih dan melangkah masuk tanpa ragu-ragu. Hatinya
berdesir ketika melihat puluhan orang anak buah Cia To-bun telah bersiap di balik tembok itu
dengan senjata di tangan. Selain para tukang pukul itu nampak pula belasan prajurit
bersenjata tombak.
Tong Tian hanya tertawa dingin melihat persiapan itu, katanya kepada prajurit yang
mengantarkannya, “Alangkah hangatnya sambutan buat aku”.
Tiba-tiba terdengar suara berderak di belakangnya. Ketika Tong Tian menoleh, maka
tampaklah pintu gerbang yang tebal itu telah tertutup dan palang pintunya telah dipasang.
Melihat itu semua, diam-diam Tong Tian mulai mengeluh dalam hatinya. Bukan karena
gentar menghadapi orang-orang itu, tapi karena ia merasa bahwa jalan damai yang diingininya
agaknya akan sangat sulit terlaksana.
Tapi manusia yang bergelar Kiang-se-tay-hiap itu pantang mundur, di bawah sorot
mata kebencian dari sekian puluh orang bersenjata, Tong Tian tetap tenang dan sehelai
rambutnyapun tidak bergetar.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 26
Prajurit itu mengantarkan Tong Tian sampai ke ruang dalam.
Di ruangan itu Cia To-bun telah duduk menunggu dengan sikapnya yang angkuh, dan
dia diapit oleh dua orang tokoh silat yang baru saja dapat “dibeli”nya. Di sebelah kirinya
adalah seorang imam berjubah hijau tua, bertubuh kurus dan berjenggot kambing, tapi
sepasang matanya memancarkan cahaya yang berkilat-kilat mengerikan. Tangannya
memegang sebuah hud-tim (kebut pertapaan) yang senantiasa digerak-gerakkannya. Sebelah
kanannya adalah seorang lelaki setengah umur yang bertubuh tegap, bermuka buas, baju
pendeknya terbuat dari kulit binatang. Lelaki ini bersenjata sebatang pedang pendek yang
diselipkan pada ikat pinggangnya.
Cia To-bun sama sekali tidak berdiri dari tempat duduknya ketika melihat kedatangan
Tong Tian. Katanya sambil tertawa besar .........., “Ha-ha-ha-ha, selamat datang, Kiang-setay-
hiap yang perkasa. Silahkan duduk, semoga sambutanku tidak mengecewakan”.
Setelah memberi hormat kepada tuan rumah, tanpa sungkan-sungkan lagi Tong
Tianpun mengambil tempat duduk yang disediakan baginya.
Sementara Cia-To-bun telah berkata lagi …..,”Aku sudah dapat menebak tentu
kedatangan Tay-hiap ini ada hubungannya dengan kejadian tadi pagi itu. Betul bukan ? Tayhiap,
puteraku itu memang nakal sekali, tapi tidak sepantasnya puterimu menurunkan tangan
begitu kejam sehingga membuatnya cacad seumur hidup tanpa bisa diobati lagi”.
Lalu katanya kepada ke dua guru silat yang duduk di kiri kanannya, “Melukai Cia
Bok bukan saja sama dengan tidak menghargai ayahnya, tapi juga menantang kepada guruguru
yang mendidiknya. Bukankah begitu, ji-wi-kau-su (anda berdua guru silat) ?”
Si imam jubah hijau hanya mendengus dengan congkak. Sedang si lelaki berbaju
pendek itu menggeram dan matanya menatap Tong Tian dengan sinar mata berapi-api penuh
dendam.
Tong Tian masih tetap tenang menghadapi perkembangan yang di luar kemauannya
itu. Sahutnya kalem ….., “Tepat sekali dugaan Tay-jin, kedatanganku memang ada hubungan
dengan peristiwa tadi pagi itu. Aku ingin agar kita bersama-sama menyelidiki siapa yang
benar dan siapa yang salah, sehingga penyelidikannyapun akan cukup adil”.
Diam-diam Cia To-bun menjadi tersinggung melihat Tong Tian tidak nampak gentar
menghadapi pihaknya yang siap dengan puluhan orang bersenjata itu. Ia akan gembira sekali
jika melihat Tong Tian yang dibencinya itu menjadi gemetar ketakutan dan kemudian
meratap-ratap mohon ampun, tapi ternyata sikap Tong Tian begitu tenang, jauh dari yang
diharapkannya. Di dalam hatinya, Cia To-bun sudah bertekad untuk menolak semua jalan
damai, sudah lama ia mendendam keinginan untuk melenyapkan Tong Tian dan sekaranglah
kesempatannya. Tidak perduli berapapun korbannya, Tong Tian harus mampus hari ini juga.
Meskipun hatinya geram, Cia To-bun tetap memperlihatkan senyumnya. Katanya,
“Baiklah, kita akan menyelesaikan soal itu. Oh, ya, sebelum kita bicara panjang lebar, mari
kuperkenalkan Tay-hiap kepada kedua orang kau-su ini. To-tian (bapak imam) ini adalah Teyong
To-jin yang dulu menjadi murid Bu-tong-pay, tapi kemudian meninggalkan perguruan
itu untuk mendirikan aliran sendiri. Sedang yang ini adalah orang gagah dari Thay-san,
bernama Tio Khing dan bergelar Thi-jiau-long (serigala bergigi besi)”.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 27
Memang Tong Tian sudah mendengar berita bahwa Cia To-bun kini punya dua orang
jago andalan yang tangguh. Meskipun Tong Tian memandang rendah kepada watak dua
jagoan yang sudi menjilat kepada Cia To-bun itu, namun Tong Tian tidak berani memandang
rendah kepandaian kedua orang tokoh itu, apa lagi jika mereka maju bersama-sama. Dan
menilik sikap Tio Khing yang seakan-akan ingin menelannya hidup-hidup, Tong Tian
menduga bahwa jagoan dari Thay-san itu tentu sudah tahu siapa yang membunuh Thay-sansam-
long.
Dengan dingin saja Tong Tian menganggukkan kepada kedua guru silat itu, sambil
berkata, “Oh, kiranya Te-yong Tojin dan Tio Eng-hiong yang terkenal. Selamat bertemu”.
Cia To-bun yang merasa menang di atas angin itu, mulai memojokkan orang yang
dibencinya itu, “Tong Tay-hiap, mungkin kedatanganmu ini hendak meminta maaf atas
kesalahan puterimu itu. Maaf jika dugaanku meleset, tapi cepatlah kau katakan maksud
kedatanganmu”.
Dengan diapit dua orang tokoh seperti Te-yong To-jin dan Tio Khing, maka Cia Tobun
merasa tidak perlu gentar lagi kepada Tong Tian. Bicaranyapun tidak sungkan-sungkan
lagi, bahkan seperti sengaja memancing kemarahan Tong Tian, agar ia dapat segera menyuruh
anak buahnya untuk menghabisi pendekar itu.
Dasar Tong Tian sendiri juga seorang yang berwatak keras dan tidak sudi dihina oleh
siapapun. Dari rumahnya ia berangkat dengan tekad untuk menyelesaikan urusan secara
damai, kalau perlu sedikit mengorbankan harga dirinya, tapi kini niatnya itu sudah berbalik
seratus delapanpuluh derajat. Melihat sikap Cia To-bun dan orang-orangnya yang sangat
memojokkan, meluaplah darah Tong Tian. Apakah artinya sebuah penyelesaian damai
apabila untuk seterusnya harga diri keluarga Tong diinjak-injak semaunya oleh Cia To-bun ?
Bukankah pada saat itu Cia To-bun telah menganggapnya sebagai seorang pengemis yang
sedang menadahkan tangan, mengemis belas kasihan ?
Maka senyuman Tong Tian lenyap dari wajahnya, dengan suara dingin ia menyahut
………., “Agaknya Cia Tay-jin telah salah paham. Kedatanganku memang untuk
memberitahu bahwa puterikulah yang melukai putera Tay-jin, namun tindakan puteriku itu
sama sekali tidak dapat disalahkan, sebab putera Tay-jin lebih dulu mengganggunya. Putera
Tay-jin memang terkenal mata keranjang, andaikata bukan anakku yang menghajarnya, tentu
kelak ada orang lain yang menghajarnya. Kesewenang-wenangan mana bisa bertahan terus ?”
Bagaikan ada halilintar meledak di pinggir kupingnya, ketika Cia To-bun mendengar
jawaban Tong Tian yang setajam itu. Tadinya ia menyangka Tong Tian akan merendahrendah
dan meminta-minta maaf, dan itu akan digunakan untuk menghinanya habis-habisan.
Namun tidak diduganya jago tua itu seorang yang berdarah panas, meskipun usianya sudah
setengah abad.
Sesaat lamanya mulut Cia To-bun bagaikan terkancing karena marahnya. Matanya
yang kecil seperti mata babi itu dibelalakkan kea rah Tong Tian, namun ketika Tong Tian
balas menatapnya, maka buru-buru Cia To-bun membuang muka. Ia tidak tahan menghadapi
sinar mata Tong Tian yang bagaikan harimau marah itu.
Di saat suasana semakin memanas itu, terdengarlah suara Te-yong Tojin dengan nada
rendah ….., “Tong Tay-hiap, sebagai sesama orang persilatan, aku akan bicara kepadamu
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 28
secara blak-blakan saja. Ada pepatah mengatakan, hendak memukul anjingpun harus
memberi muka kepada pemiliknya. Mengenai terlukanya muridku kuakui ketidakbecusanku
dalam mendidiknya dalam ilmu silat. Tapi harus diingat bahwa dia punya guru dan
ayahnyapun seorang pejabat yang dihormati di kota ini. Jelas puterimu yang bersalah.
Seharusnya Tay-hiap menyeret puterimu ke sini untuk menerima hukuman, bukan Tay-hiap
sendiri yang datang ke sini dengan lagak seakan-akan sudah tidak ada lagi yang dapat
menandingi Tay-hiap !”
Pertama-tama Te-yong Tojin bicara dengan kalem supaya kelihatan anggun, namun
kian lama nada ucapannya kian keras sehingga nampaklah sifat aslinya yang kasar dan ingin
menangnya sendiri.
Tong Tian tertawa mengejek ……….! “Aku tidak menduga bahwa Totiang masih
punya muka untuk bicara sebagai sesama orang persilatan segala. Baiklah ….., akupun akan
bicara secara terbuka. Akupun tadinya bermaksud menyelesaikan masalah ini secara damai,
bahkan kalian lihat, aku tidak membawa sepotong senjatapun. Tetapi setelah melihat sikap
kalian, aku memutuskan tidak sudi mengalah. Apa artinya perdamaian, jika harus ditukar
dengan harga diri marga Tong kami, bahkan dapat pula mencoreng kebesaran leluhur kami !”
Sementara itu, Cia To-bun yang merasa punya dua orang pembela yang tangguh,
menunjukkan kembali kegarangannya, “Persetan dengan nama baik dan kebesaran leluhur
kalian ! Tetapi perbuatan puterimu yang menghina puteraku di tengah jalan itu adalah sama
dengan mencoreng-corengkan arang ke mukaku di hadapan seluruh orang An-yang-shia !”
“Jika begitu, mari kita tanyai seluruh orang di An-yang-shia dan biarkan mereka
menjawab dengan jujur, siapakah sebenarnya yang hendak menghina ? Anakmu atau anakku?
Jika anakku ternyata bersalah, maka dengan tanganku sendiri akan kuhukum dia !” potong
Tong Tian dengan wajah mulai memerah.
“Tidak perlu kita lakukan perbuatan yang bertele-tele itu !” teriak Cia To-bun. “Aku
adalah penguasa tertinggi di tempat ini, siapapun tidak dapat membantah perintahku. Aku
tidak peduli alasan apapun yang kau ajukan, pokoknya penghinaan ini harus dihapuskan !
Tong Tian, atas nama kaisar, sekarang juga kuperintahkan kau untuk menyeret anak
perempuanmu itu ke sini !!”
“Setelah itu, apa hukuman yang akan Tay-jin jatuhkan ?” tanya Tong Tian dengan
menahan luapan amarah.
Sahut Cia To-bun, “Mudah saja. Buatlah pernyataan minta maaf secara terbuka di
hadapan umum. Lalu anakmu harus diarak keliling kota, untuk memberi contoh kepada
seluruh masyarakat bagaimana akibatnya orang yang berani melawan kekuasaanku !!”
Terdengar suara berderak keras, ketika ujung meja hancur dihantam oleh tangan Tong
Tian ………., “Minta maaf meskipun tidak bersalah, itu adalah soal kecil. Tapi ….. seorang
anak perempuan jika harus diarak keliling kota, itu benar-benar hukuman yang jauh lebih
hebat daripada dihukum mati. Hemm ….., seorang penjahat besarpun belum ada yang
diperlakukan sekeji itu. Cia Tay-jin, agaknya syaratmu ini memang sengaja kau bikin sangat
berat, supaya aku tidak dapat memenuhinya dan kau punya alasan untuk menangkapku
Bukan ?”
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 29
Merahlah muka Cia To-bun karena isi hatinya kena ditebak dengan tepat. Pikirnya,
toh tidak ada gunanya berliku-liku lagi, maka ia berkata tanpa tedeng aling-aling lagi,
“Keluarga Tong memang semuanya adalah pelanggar undang-undang Kerajaan. Lihat saja
anakmu yang tertua, ia bahkan berani membunuh seorang pejabat urusan hukum yang datang
dari ibukota ! Demi keamanan negara, terpaksa kau kutangkap !!”
Hal ini memang sudah dalam dugaan Tong Tian. Ia tahu bahwa biarpun dirinya akan
merendahkan diri sampai rata dengan tanah, Cia To-bun tetap akan menindaknya dengan
alasan yang dibuat-buat ! “Hemm, andaikata Tay-jin berkata begini sedari tadi, tentu kita
tidak perlu membuang waktu untuk berdebat kusir. Sekarang silahkan kalian turun tangan”.
Thio King, meskipun dari tadi belum pernah bicara sepatah katapun, namun
sebenarnya sudah getol ingin membunuh Tong Tian untuk membalaskan kematian tiga orang
anaknya. Maka begitu mendengar tantangan Tong Tian, serentak ia menghunus pedang
pendeknya dan berteriak penuh dendam, “Orang she Tong ………., hari ini adalah hari
kematianmu !!”
Begitu berteriak, begitu pula Tio Khing menerjang Tong Tian dengan jurus Ya-longtiau-
kan (Serigala liar melompat parit), pedang pendeknya secepat kilat membabat kearah
lambung Tong Tian.
Tetapi tidak percuma Tong Tian bergelar Kiang-se-tay-hiap, meskipun saat itu ia
masih dalam keadaan duduk, namun ia senantiasa mampu bergerak cepat untuk membela
dirinya. Atas serangan Tio khing itu, Tong Tian tidak menjauhinya melainkan justru
menyongsongnya sambil mengelak sabetan pedang lawan. Dua jari tangan kanannya
menusuk mata Tio Khing dengan jurus Ji-liong-jio-cu (Dua naga berebut mustika), dibarengi
dengan hantaman telapak tangan kiri ke rusuk Tio Khing dengan jurus Pay-san-to-hay
(Memindahkan gunung ke lautan).
Perguruan Soat-san-pay memang bukan sebuah perguruan yang terkenal dengan ilmu,
melainkan ilmu pedangnya, namun demikian tidak berarti perguruan itu tidak punya ilmu silat
tangan kosong yang berarti. Yang digunakan oleh Tong Tian itu adalah ilmu tangan kosong
Soat-san-pay yang bernama Hui-soat-sin-ciang yang mengutamakan asas “kecepatan
mengatasi kekuatan, bergerak mendahului lawan”. Maka serangan balasan itu tentu saja
membuat Tio Khing kelabakan dan dipaksa untuk melompat mundur.
Di saat Tio Khing kelabakan, mendadak sesosok bayangan hijau meluncur ke tengah
gelanggang, ternyata Te-yong Tojin telah gatal tangan dan menerjunkan diri. Hud-timnya
yang lemas itu tiba-tiba mengumpul dan mengeras seperti tombak, dan ditikamkan ke
tenggorokan Tong Tian. Sedang tangan kirinya ikut menggempur dengan pukulan beracun
Tok-jan-jiu yang dibanggakannya, sehingga terciumlah bau asam-asam pahit menyertai desir
serangannya.
Tong Tian insyaf bahwa Te-yong Tojin lebih tangguh dari Tio Khing, apa lagi karena
Tong Tian tidak bersenjata, ia tidak berani menangkis pukulan lawan, melainkan mengelak ke
samping sambil mencoba membabat urat nadi pergelangan tangan lawannya.
Cepat Te-yong Tojinpun merubah serangannya yang gagal. Telapak tangan kiri
diubah menjadi cengkeraman untuk balas mencengkeram urat nadi Tong Tian, sementara
Hud-timnya telah berubah menjadi lemas kembali dan digunakan sebagai cambuk untuk
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 30
menghantam jalandarah tan-yang-hiat lawan. Masih belum puas, imam itu susulkan pula
sebuah tendangan Lian-hoan-tui, tendangan khas Bu-tong-pay. Begitulah lihaynya imam
pelarian dari Bu-tong-pay itu. Dari keadaan terserang ia bisa berbalik menjadi penyerang,
bahkan serentak dengan tiga buah serangan maut. Te-yong Tojin sudah memastikan dalam
hatinya bahwa Tong Tian pasti akan runtuh kali ini, dan namanya sendiri akan menjadi
terkenal karena berhasil mengalahkan Kiang-se-tay-hiap.
Tapi agaknya imam sesat itu salah menilai kekuatan lawannya. Tangannya memang
berhasil mencengkeram pergelangan tangan Tong Tian, namun ia hanya merasa
mencengkeram segumpal kapuk yang lunak dan ulet sekali. Betapapun ia mengerahkan
tenaga, hasilnya seperti sebongkah batu besar yang dibuang ke dalam rawa Lumpur, amblas
tanpa bekas. Sedangkan tendangan Lian-hoan-tuinya juga membentur sesuatu yang tak
terduga. Rupanya Tong Tian telah “memasang” sikunya untuk menyambut telapak kaki si
imam dan tepat mengenai urat yong-coan-hiat di tengah telapak kaki. Sedang sabetan hudtim
si imam dapat dihindarinya dengan gerak Hong-hong-ti-am-tau (Burung Hong
mengangguk).
Di saat Te-yong Tojin masih dalam keadaan terkejut, Tong Tian telah membalikkan
telapak tangannya dan balas mencengkeram lawannya. Cepat imam itu melompat mundur
sambil menarik tangannya, tapi tak urung ujung lengan jubahnya tercengkeram hancur oleh
Tong Tian. Insyaflah kini imam itu akan kelihaian Kiang-se-tay-hiap.
Baik Te-yong Tojin maupun Tio Khing kini sudah insyaf bahwa Tong Tian lebih
unggul dari mereka seorang-seorang, maka untuk mengalahkannya harus maju serentak.
Maka tanpa malu-malu lagi Te-yong Tojin berseru kepada rekannya itu !.....”Saudara
Tio, menghadapi pengkhianat Negara ini lebih baik kita tidak berpegang kepada aturan Bu
Lim (rimba persilatan) segala. Hayo kita maju serentak untuk mempercepat
Penyelesaian !!”
Tong Tian tertawa dingin melihat lagak kedua orang itu, ejeknya sinis ! “Jika takut
maju sendirian, boleh maju berdua. Bahkan kalau perlu orang-orang yang sudah kalian
siapkan di luar itupun suruhlah keluar sekalian !!”
Memang saat itu belasan orang anakbuah Cia To-bun sudah menyerbu masuk ke
ruangan tengah itu dengan senjata-senjata terhunus. Mereka terdiri dari tukang-tukang pukul
bayaran maupun prajurit-prajurit berseragam.
Tiba-tiba seorang prajurit bersenjata pedang menyerbu Tong Tian mendahului kawankawannya,
namun begitu dekat dengan Tong Tian maka prajurit itu berbisik ke telinga Tong
Tian ! “Tay-hiap, cepat kau rebut pedangku”.
Tong Tian memang seorang tokoh yang dihormati di An-yang-shia, bukan karena
kedudukannya atau karena ilmu silatnya yang tinggi, melainkan karena kepribadiannya dan
sifat suka menolongnya. Banyak orang di An-yang-shia yang telah menerima
kebaikannya, dan prajurit itu adalah salah seorang diantaranya. Kini prajurit itu ingin
membalas budi. Ketika melihat Tong Tian tidak bersenjata, maka ia pura-pura
menyerang, padahal maksud sebenarnya adalah ingin menyerahkan pedangnya itu kepada
pendekar yang sangat dihormatinya itu.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 31
Tong Tian memahami maksud prajurit itu. Dengan sebuah gerakan ringan ia telah
membuat prajurit itu roboh terbanting dan “merampas” pedangnya.
Kini, dengan sebatang pedang ada di tangannya, pendekar Kiang-se itu ibarat seekor
harimau yang tumbuh sayapnya. Tapi ia merasa ruangan tengah itu terlalu sempit untuk
bertempur menggunakan pedang. Secepat kilat ia melompat lurus ke atas dengan gerakan Uiho-
cong-thian (Burung jenjang menembus langit), dan dengan tangan kirinya ia menghantam
atap ruangan itu dengan segenap tenaganya.
Atap yang terkena pukulan Tong Tian itu bagaikan meledak dan menimbulkan sebuah
lobang besar, lalu selincah burung wallet Tong Tian menerobos keluar lewat lobang itu.
Sekejap kemudian pendekar itu sudah “hinggap” di halaman depan rumah Cia To-bun yang
luas itu.
Di halaman depan itupun sudah mananti puluhan orang anakbuah Cia To-bun. Begitu
melihat Tong Tian keluar, para tukang pukul itu serentak menyerbu maju bagaikan anjinganjing
penjaga yang setia.
Sebenarnya Tong Tian merasa sayang jika harus membunuhi orang-orang yang tidak
bersalah dan hanya merupakan alat-alat Cia To-bun itu, tapi karena nyawa Tong Tian sendiri
terancam, apa boleh buat, terpaksa ia harus merobohkan beberapa orang yang terlalu bernafsu
ingin membunuhnya. Beberapa orang terdepan segera tumbang ke tanah dengan bermandikan
darah.
“Jangan mengganas, pemberontak she Tong !!” Terdengar teriakan keras, disusul
dengan bayangan jubah Te-yong Tojin yang berkibar ketika imam itu melompat menyerang
Tong Tian. Dengan Hud-timnya, Te-yong Tojin langsung menyabet ke wajah Tong Tian.
Tangkas sekali Tong Tian menundukkan kepalanya, dan pedangnya membalas
membabat ke pinggang Te-yong Tojin yang masih dalam keadaan melayang di udara itu.
Menghadapi serangan ini, Te-yong Tojin mempertunjukkan ilmu gin-kang
(meringankan tubuh) gaya Bu-tong-pay yang diberi nama Tui-hun-ciong (menapak tangga
mega). Dengan saling menendangkan kakinya di tengah udara, imam itu berhasil merubah
arah “terbang” nya tanpa menginjak tanah lebih dulu. Babatan pedang Tong Tian itu tentu
saja mengenai tempat kosong.
Di dalam hatinya, diam-diam Tong Tian memuji kepandaian lawannya yang hebat itu.
Sayang, orang sepandai itu begitu mudah dibeli dengan uang oleh Cia To-bun, demikian pikir
Tong Tian.
Dalam pada itu, kembali belasan orang anak buah Cia To-bun menyerbu dari segala
arah dengan buasnya. Orang-orang itu telah silau oleh janji pemberian hadiah yang
diucapkan Cia To-bun, untuk siapa saja yang berhasil membunuh Kiang-se-tay-hiap Tong
Tian. Mereka siap mempertaruhkan nyawa untuk uang beberapa keeping.
Menghadapi mereka ini, Tong Tian membuang semua keraguan dan perasaan belas
kasihannya. Sekuat tenaga ia menyapukan pedangnya dengan jurus Heng-sau-jian-kun (
penyapu seribu perajurit). Tiga orang pengeroyok menjerit ngeri dan tubuhnya terpelanting
ke tanah dengan perut yang “menganga” lebar. Beberapa orang menjadi ragu-ragu ketika
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 32
melihat nasib teman-teman mereka, dan disaat mereka ragu-ragu inilah mereka tersapu pula
oleh pedang Tong Tian. Namun demikian jumlah pengeroyok terlalu banyak, dan kepungan
itu tidak akan bubar hanya karena robohnya beberapa orang.
Sementara itu Tio Khing telah turun ke gelanggang pula. Dia menerjang ke arah Tong
Tian, dengan diapit oleh seorang yang bersenjata toya dan seorang lagi bersenjata thi-cio
(trisula bergagang pendek).
Gaya berkelahi Tio Khing, si serigala dari Thay-san itu memang khas, yaitu terlalu
langsung dan tidak banyak kembangan atau gerak tipu. Ia Cuma mengandalkan kekuatan dan
kecepatan. Ketika Tong Tian melakukan gerak Kong-jiok-kay-peng (merak membuka sayap)
yang disambung dengan Giok-li-toh-so (bidadari menyusupkan benang), maka Tio Khing dari
penyerang berbalik menjadi si terdesak. Kepandaiannya memang tidak setinggi dan semasak
Te-yong Tojin. Yang membuatnya berbahaya hanyalah cara bertempurnya yang ganas dan
keji, ditambah dengan dendam kesumat yang mewarnai setiap gerak silatnya.
Sementara itu pedamping Tio Khing yang bersenjata thi-cio itupun kini telah
merangsak maju. Ia nampak mantap dalam memainkan sepasang thi-cionya, sehingga dapat
diduga bahwa orang inipun cukup terlatih dengan senjata andalannya itu.
Tetapi mana bisa orang ini dibandingkan dengan Khiang-se-thay-hiap yang terkenal
itu. Meskipun Tong Tian sedang mendesak Tio Khing, tetapi gerak-gerik lawan-lawannya
yang lain tidak lepas dari pengamatannya. Begitu orang bersenjata thi-cio itu maju, Tong
Tian hanya membutuhkan satu jurus pukulan pek-khong-ciang (pukulan udara kosong) untuk
membuat orang ini roboh terkapar.
Sesaat kemudian Te-yong Tojin telah mulai ikut menyerang pula. Karena kepandaian
Te-yong Tojin cukup tinggi, bahkan hampir sejajar dengan Tong Tian, maka majunya imam
ini membuat Tong Tian terdesak. Di antara pengeroyok-pengeroyoknya, ternyata terdapat
juga orang-orang yang cukup berbobot dan pantas mendapat perhatian.
Untungnya Te-yong Tojinpun tidak bisa bertempur selincah biasanya, bahkan
langkahnya agak terpincang-pincang. Rupanya rasa nyeri di telapak kakinya masih terasa
mengganggunya, akibat terkena sodokan siku Tong Tian yang tepat mengenai urat yongcoan-
hiat itu. Meskipun demikian, Tong Tian tetap dalam keadaan tekanan berat, apalagi
karena Tio Khingpun tidak tinggal diam dan sebentar-sebentar menyerbu.
Setelah pertempuran berlangsung ratusan jurus, nampaklah baik Tong Tian maupun
Te-yong Tojin tidak dapat menghindari luka-luka yang mulai “menghias” tubuh mereka
karena sengitnya perkelahian mereka. Tapi luka Tong Tian lebih banyak, pakaian yang
dikenakannya nyaris berganti warna merah diseluruh tubuhnya.
Dipihak anak buah Cia To-bunpun sudah ada belasan orang tukang pukul atau
perajurit yang roboh ke tanah. Andaikata tidak ada Te-yong dan Tio Khing di tempat itu,
mungkin seluruh anak buah Cia To-bun itu akan dibabat habis oleh Tong Tian dalam waktu
kurang dari setengah hari. Tapi dengan hadirnya kedua tokoh itu, Tong Tian tidak leluasa
berbuat semaunya, bahkan untuk menyelamatkan diri saja terasa amat sulit.
Suatu saat kedua musuh tangguh itu menyerbu Tong Tian secara serempak, membuat
sang pendekar menjadi kewalahan menahan serangan bertubi-tubi yang datang bagaikan
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 33
banjir bandang itu. Disaat Tong Tian keripuhan itu, ada seorang anak buah Cia To-bun yang
ingin memanfaatkan untuk memperoleh hadiah yang dijanjikan, dengan liciknya ia
menyerampangkan toyanya dari arah belakang ke arah pinggang Tong Tian.
Tong Tian dapat mendengar desir serangan yang melanda dari belakangnya itu.
Puluhan tahun ia bertualang di dunia persilatan dan sudah ratusan kali mengalami pertarungan
mati-hidup, tapi kali ini tergetar juga hati Tong Tian oleh kedahsyatan pertempuran itu.
Secara untung-untungan ia melompat ke belakang, melompati kepala si pembokong yang licik
itu, sambil menyabetkan pedangnya. Anak buah Cia Tio-bun yang mengimpikan hadiah dari
majikannya itu terpaksa berubah jadi setan penasaran.
Namun Kiang-se-tay-hiap juga tidak lepas dari akibat tindakannya itu. Karena
terpecahnya perhatiannya itu, maka hud-tim Te-yong Tojin berhasil menggempur
pinggangnya secara telak, menimbulkan rasa nyeri luar biasa pada isi perut Tong Tian.
Setetes darah mengalir dari sudut bibir Tong Tian, menandakan bahwa pendekar itu sudah
terluka oleh lawannya.
Melihat Tong Tian sudah terluka, dengan buas Tio Khing menyergap dari belakang
secepat kilat. Serigala yang licin dan licik ini ternyata salah perhitungan, sebab Tong Tian
masih dapat menghindar ke samping dan bahkan sambil membalas dengan gerakan Ki-hweliau-
thi-an (mengangkat obor menerangi langit). Karena membaliknya Tong Tian ini dengan
tubuh setengah merendah, maka gerakan pedangnyapun dari bawah ke atas !
Tio Khing yang sedang meluncur dengan segenap kecepatannya itu tidak menduga
akan serangan macam ini, tepat sekali perutnya ditembus oleh pedang Tong Tian. Serigala
tua dari Thay-san itu roboh ke tanah sambil meraung menggidikkan hati, dan setelah
meregang nyawa beberapa saat lamanya, melayanglah nyawanya.
Akibat gebrakan itu, Tong Tian juga terdorong mundur beberapa langkah, karena
“kejatuhan” berat badan Tio Khing yang disertakan dalam serangan tadi.
Mendadak Tong Tian merasakan matanya berkunang-kunang, dan iapun mengeluh
dalam hati. Dia sadar bahwa nasibnya akan lebih banyak celakanya daripada untungnya
apabila bertahan terus di tempat itu. Tenaganya sudah susut banyak, isi perutnya sudah
terluka, sedangkan lawan masih berjumlah puluhan jumlahnya dan Te-yong Tojinpun masih
lebih segar dari dirinya. Cepat Tong Tian memutar pedangnya dan berusaha mendesak ke
arah pintu keluar.
Baru saja ia berhasil maju beberapa langkah, terdengar desir angin di belakangnya,
terpaksa Tong Tian harus membalikkan badan untuk membela diri lebih dahulu. Ternyata si
imam Te-yong Tojin telah memburunya dengan wajah menampilkan nafsu membunuh, hudtimnya
diarahkan ke jalan darah kematian ki-ko-at-hiat di dada, sedang tangan kirinya
menyodok tan-tian di bawah perut.
Melihat serangan yang membahayakan jiwanya itu, memberingaslah wajah Tong Tian.
Dengan pedang ia membendung serangan lawan dan dengan tangan kirinya ia membalas
dengan pukulan Hui-soat-sin-ciang.
Te-yong Tojin menyurut mundur, tapi telapak tangan kirinya justru diangkat untuk
memapak hantaman Tong Tian secara keras lawan keras, alias adu tenaga dalam.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 34
Dua telapak tangan yang berisi tenaga pukulan dahsyat dari kedua tokoh yang berilmu
tinggi itupun bertemu di udara dan langsung saling melekat dengan eratnya. Terjadilah adu
tenaga dalam antara seorang murid terpercaya dari Soat-san-pay melawan seorang murid
berbakat Bu-tong-pay yang tersesat. Kini keduanya berdiri seperti patung dan saling
mendorongkan telapak tangannya.
Di dalam hatinya, Tong Tian memaki kelicikan lawannya itu. Jelaslah bahwa adu lwekang
semacam itu tidak menguntungkan diri Tong Tian, bukan karena tenaga dalam Tong
Tian kalah, namun karena adu tenaga itu akan memberi kesempatan kepada orang-orangnya
Cia To-bun untuk menyerang Tong Tian. Padahal dalam adu tenaga semacam itu, kedua
belah pihak tidak boleh terpecah perhatiannya sedikitpun.
Kini Tong Tian tidak dapat menghindarinya, atau menarik tenaganya, sebab jika dia
berbuat demikian maka arus tenaga dalam lawan akan mengalir masuk dan menggempur
bagian dalam tubuhnya dan itu berarti kematian !! Tidak ada jalan kecuali melayani adu
tenaga itu sampai tuntas. Akhirnya dengan nekad Tong Tian mengerahkan seluruh tenaganya
untuk menekan lawannya.
Butiran-butiran keringat dingin sebesar biji kedelai segera mengalir di muka Te-yong
Tojin. Imam itu merasa betapa tenaga Tong Tian menggempur pertahanannya bagaikan
gelombang samudera yang mendampar tak henti-hentinya, membuat dadanya jadi sesak
seperti ditindih dengan batu besar. Namun imam itu bertahan sekuatnya, sementara ekor
matanya memberi isyarat kepada anak buah Cia To-bun agar segera turun tangan.
Salah seorang anak buah Cia To-bun yang ingin berjasa, segera menghantamkan
ruyungnya sekuat tenaga ke batok kepala Tong Tian.
“Hemm, biarpun aku harus mampus, lebih dulu aku membunuh manusia-manusia
rendah ini sebanyak-banyaknya”, geram Tong Tian di dalam hatinya.
Ia tidak peduli lagi pantangan orang yang sedang mengadu tenaga dalam, diangkatnya
pedang di tangan kanannya untuk manangkis ruyung itu. Ruyung itu terpental balik dan
menghantam mampus pemiliknya sendiri. Namun di saat itulah Te-yong Tojin
membarenginya dengan mengerahkan tenaga dan mendorong sekuat tenaga !
Memangnya kekuatan kedua tokoh yang bertanding itu tidak selisih banyak, maka
dorongan Te-yong Tojin itu menimbulkan akibat hebat atas diri Tong Tian. Ia terhuyung
mundur sampai lima langkah lebih sambil menyemburkan segumpal darah segar dari
mulutnya. Te-yong Tojin juga terhuyung mundur dengan muka pucat, namun tidak sampai
menyemburkan darah, jelas keadaan imam itu jauh lebih ringan dari lawannya.
Dengan susah-payah Tong Tian bertahan agar tidak jatuh.
Seorang prajurit cepat menusukkan tombak ke lambung pendekar itu, Tong Tian
menangkis dengan pedangnya. Sayang tenaga Tong Tian telah terperas habis, tombak prajurit
itu tidak dapat ditangkisnya secara sempurna, hanya berbelok sedikit tetapi tetap merobek
lambung Tong Tian. Bagaikan harimau luka, Tong Tian mengeram dan menancapkan
pedangnya ke tubuh prajurit itu dengan sisa tenaganya.
Baik tubuh prajurit itu maupun tubuh Tong Tian roboh dalam saat yang bersamaan.
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 35
Tong Tian masih sempat menghirup napas beberapa kali, setelah itu perlahan-lahan
kepalanya terkulai ke samping dan rohnya terbang meninggalkan raganya.
Jasad seorang pendekar yang disegani di seluruh Kiang-se itu kini tergeletak tidak
bernyawa, tidak ada bedanya dengan jasad-jasad lainnya yang mengelilingi malangmelintang.
Pendekar yang bernama besar dan kaum keroco yang bernama kecil, jika sudah
menjadi mayat toh sama saja.
Orang-orang yang masih hidup berdiri mengelilingi mayat Tong Tian, dengan mata
kepala mereka sendiri, mereka telah melihat matinya seorang pendekar yang terkenal.
Pertarungan yang baru saja berlangsung di halaman depan rumah Cia To-bun itu
benar-benar merupakan sebuah pertempuran yang dahsyat dan menggetarkan hati.
Matahari mulai turun ke sebelah barat, haripun mulai menjadi gelap perlahan-lahan.
Te-yong Tojin melangkah tertatih-tatih sambil memegangi dadanya yang masih terasa
sakit. Dipandangnya mayat lawannya yang kini telah terbuyur kaku. Dalam hatinya
berkecamuklah bermacam-macam perasaan, antara puas, bangga dan juga gentar ! Puas dan
bangga karena ia dapat mengalahkan Kiang-se-tay-hiap yang termasyur, biarpun dengan cara
yang licik dan kurang terpuji. Tetapi ia juga gentar, karena mulai hari itu ia sudah menanam
permusuhan dengan Soat-san-pay, sebuah aliran persilatan yang memiliki banyak tokoh-tokoh
berilmu tinggi. Sejak saat itu, hidupnya pasti akan senantiasa terganggu oleh tokoh-tokoh
Soat-san-pay yang akan membalaskan dendam buat Tong Tian !!
Seorang anak buah Cia To-bun segera melaporkan kepada majikannya bahwa
perkelahian telah selesai, dan Tong Tian telah berhasil dibunuh. Dengan muka berseri-seri
Cia To-bun lalu menuju ke halaman depan untuk melihat sendiri mayat dari orang yang
dibencinya itu.
Melihay mayat Tong Tian, Cia To-bun tidak dapat menguasai diri lagi, mula-mula ia
hanya tertawa terkekeh-kekeh tapi kemudian terbahak-bahak dengan kerasnya, “Ha – ha – ha,
inilah contohnya orang yang berani menentang kekuasaanku di An-yang-shia …..! Ia telah
mampus, ya, duri dalam dagingku telah mampus kini …..! Hatiku puas sekali ………., Ha –
ha – ha – ha ……….”
Namun Cia To-bun menjadi heran ketika melihat Te-yong Tojin nampak bermuram
durja dan kurang bersemangat. Tanyanya, “Totiang, dalam suasana penuh kemenangan ini
kenapa justru Totiang nampak kurang bergembira ? Apakah Totiang terluka oleh bangsat she
Tong ini ?”
Te-yong Tojin tertawa menyengir, katanya dengan suara berat ….., “Aku telah
membunuh Tong Tian demi mengabdi kepada Tay-jin. Namun aku kini pasti akan dimusuhi
oleh golongan Soat-san-pay, ketenteraman hidupku ini mungkin sudah tidak terjamin lagi !!”
Mendengar itu, kembali Cia To-bun tertawa bergelak-gelak sampai perut gendutnya
berguncang-guncang, katanya dengan congkak, “Kiranya hanya soal sekecil itu yang
membuat hati Totiang risau. Sampai di mana kekuasaan golongan Soat-san-pay itu sehingga
mereka berani menganggu Totiang yang di bawah perlindunganku ?”..
Perserikatan Naga Api > karya Stevanus S.P. > published by buyankaba.com 36
Sebenarnya Te-yong Tojin kurang setuju akan ucapan Cia To-bun itu, namun ia
berpura-pura mengucapkan terima kasih, “Terima kasih atas kebaikan hati Tay-jin.
Selanjutnya biarlah aku berlindung di bawah keagungan pemerintah saja …..!”

Postingan terkait:

Ditulis Oleh : Ali Afif Hora Bagus ~ Ali Afif Hora Keren

Tulisan Cersil Stefanus Perserikatan Naga Api 1 ini diposting oleh Ali Afif Hora Bagus pada hari Kamis, 06 April 2017. Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca Tulisan ini di Blog Ali Afif, Bukan Blogger terbaik Indonesia ataupun Legenda Blogger Tegal, Blogger keren ya Bukan. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.

:: support to buwel ! ::

Loading...
Comments
0 Comments